Michael Rutter: Cara mengendarai sepeda motor listrik di Pulau Man

Michael Rutter: Cara mengendarai sepeda motor listrik di Pulau Man

"Bagaimana Anda mengendarai sepeda motor listrik di trek?" Ini adalah pertanyaan yang semakin banyak ditanyakan penggemar, sekarang hanya ada satu minggu tersisa sampai awal MotoE Piala Dunia, kelas listrik MotoGP.
Mat Oxley, dari Motorsport Magazine, memutuskan untuk bertanya langsung kepada pebalap paling jaya dengan sepeda motor listrik, Michael Rutter, pemenang 5 kali TT Zero di Isle of Man. Rutter, dalam praktiknya, setiap dia start, dia datang lebih dulu.
Di sini kami telah mengekstrak dan menerjemahkan beberapa bagian paling penting dari wawancara, tetapi pertama-tama kami menunjukkan fakta yang sangat signifikan: di Isle of Man TT, sepeda listrik telah balapan sejak 2009 dan rekor putaran pertama adalah 87,4 mph. Tiga minggu lalu, Rutter menang dengan mencatatkan rekor menjadi 121.9mph; peningkatan 40% dalam 10 tahun. Di TT Zero, motor yang harus dikalahkan adalah Mugen Shinden, dibangun oleh perusahaan yang didirikan oleh Hirotoshi Honda, putra Soichiro, ayah dari Honda.

“Mugen adalah motor yang sangat ekstrim dan perbedaannya dibandingkan dengan superbike tidak terlalu banyak. Jelas tidak berisik, tetapi perbedaan terbesar ada di bagian terakhir pengereman, di mana Anda merasakan beban yang sangat berat (sekitar 260kg). Saat berganti arah, mobil ini sangat lincah tetapi karena beratnya Anda harus mengerem terlebih dahulu. Tenaga dan torsi Mugen luar biasa, setingkat dengan S1000RR Superstock (tahun ini Rutter membalap TT dengan 4 motor: Mugen di TT Zero, Honda RC213V-S di kelas Superbike dan Senior, BMW S1000RR di Superstock, dan Kawasaki ER-6 di kelas Ringan). Keluar dari tikungan sempit seperti Ramsey Hairpin the Mugen kurang berkinerja dibandingkan BMW tetapi ketika Anda berada di 150mph, mereka setara. Mesinnya langsung memiliki torsi besar dan pengirimannya sangat linier. Sepeda motor tidak memiliki kotak roda gigi tetapi dimungkinkan untuk memutuskan perilaku mana yang akan diterapkan pada rem mesin.

John (McGuinness, rekan setim Rutter) menginginkan sepeda tanpa rem mesin, seperti dua langkah, tapi saya sangat menginginkannya, pada dasarnya saya ingin sepeda yang bisa kembali ke tikungan dengan sendirinya. Beri tahu teknisi berapa banyak yang Anda inginkan dan di mana, dan mereka mengonfigurasi sistem kontrol sepeda untuk memberi Anda rem mesin yang Anda minta. Ngomong-ngomong, semakin banyak rem mesin yang Anda miliki, semakin banyak energi yang Anda regenerasi dan masukkan ke dalam baterai, itu bukan jumlah yang besar tetapi itu membantu. Bicara soal menikung, di tikungan cepat tidak ada perbedaan dengan motor lain sedangkan di yang lambat ya, karena bobotnya lebih besar. Selain itu, Mugen juga lebih sensitif terhadap benjolan dan garis putih. "

Wawancara lengkap dalam bahasa Inggris dapat ditemukan di sini (link)

EnglishItalianSpanishIndonesian