Lembar Data Teknis Lightfighter LFR 2.0

petarung ringan LFR 2.0

Lightfighter LFR 2.0 dirancang oleh Brian Wismann dan Ely Schless

Lightfighter adalah sepeda motor balap listrik yang dirancang dan dibuat oleh Brian Wismann dan Ely Schless. Yang pertama adalah wakil presiden pengembangan produk Zero Motorcycles, sementara yang terakhir telah mengendarai, membalap, merancang, dan membangun sepeda motor selama beberapa dekade, dengan daftar pelanggan dari semua jenis, termasuk industri dirgantara. Di awal proyek Brian dan Ely bertanya pada diri sendiri: apa yang harus menjadi prioritas dalam desain sepeda motor listrik: kapasitas sasis atau baterai? Untuk mendapatkan waktu putaran yang baik di trek, apakah lebih baik memiliki sepeda yang gesit dan ringan atau yang lebih bertenaga tetapi lebih berat?
Dalam kasus pertama, desainnya mengutamakan geometri suspensi dan rangka, sedangkan kapasitas baterai (dan karena itu bobot dan dimensi) dibatasi oleh ruang yang tersedia di rangka. Dalam kasus kedua, fokusnya adalah pada baterai yang lebih besar untuk mendapatkan lebih banyak tenaga, tetapi sasis, terutama ukuran lengan ayun dan geometri suspensi belakang, harus berkompromi.

Brian Wismann salah satu pencipta dan perancang Lightfighter LFR 2.0, dia juga Wakil Presiden divisi "Pengembangan Proyek" di Zero Motorcycles

Ely Schless adalah pelopor dalam dunia kendaraan listrik dan selama lebih dari tiga puluh tahun telah bekerja untuk mengembangkan lebih banyak kendaraan listrik dan baterainya

Troy Siahaan adalah jurnalis Motorcycle.com yang terkenal secara internasional. Sejak awal 2019 Troy telah mengemudi dan balapan dengan Lightfighter dan mengawasi perkembangannya.

Sebagian besar prototipe sepeda motor listrik dalam dekade terakhir telah diperuntukkan untuk acara-acara seperti TT Zero di Pulau Man atau Pikes Peak di Amerika Serikat, dan desainnya menghasilkan sepeda yang besar dan kuat, tetapi juga berat. Brian dan Ely malah memutuskan untuk mengambil jalan berlawanan untuk Lightfighter. Mulai dari jumlah lap untuk setiap balapan (antara enam hingga sepuluh bergantung pada tata letak lintasan), mereka meminimalkan ukuran dan berat baterai untuk memberi ruang bagi optimalisasi desain sasis dan suspensi sepeda. Lightfighter mendapatkan namanya persis dari ide ini: pertama sasis memiliki sepeda yang ringan dan gesit dibandingkan dengan sepeda balap listrik lainnya.
Brian dan Ely mulai dengan swingarm dan suspensi belakang, membeli Yamaha R1 2015 di eBay, dan membuat sisa motornya sesuai dengan apa yang mereka yakini penting.

Lighfighter LFR 2.0 mampu mengangkat roda depan saat berakselerasi meski berat baterainya

Untuk Lightfighter versi 2.0, Brian dan Schless fokus untuk memperbaiki aspek-aspek yang sudah bagus pada motor 2019. 
Perubahan utama berkaitan dengan rangka, untuk mengurangi kekakuan lateral. “Rangka versi 1.0 terlalu kaku, yang berarti saat sepeda terlipat penuh, saat garpu dan guncangan memiliki penanganan benturan minimal, rangka tidak cukup lentur untuk menyerap gelombang aspal.” Jelas Troy Siahaan, Test driver petarung ringan.
Brian dan Schless telah mengurangi jumlah lengan pendukung di dalam rangka teralis, serta ketebalan tabung itu sendiri untuk mencapai fleksibilitas yang lebih besar pada sudut tekukan maksimum. Hasilnya adalah kemampuan motor yang lebih baik untuk mengkomunikasikan reaksinya kepada pengendara.

Troy Siahaan mengendarai Lightfighter LFR 2.0

Aspek lain di mana motor 2.0 telah ditingkatkan adalah pengaturan baterai dan sistem tambahan di dalam rangka. Dengan desain baru yang terakhir, baterai dipasang sepenuhnya secara vertikal, dengan sistem tambahan, seperti pengontrol dan konverter DC-DC, dipasang di samping dan mudah dilepas dengan pelepasan cepat. Untuk momen teoritis, penggantian baterai, ini bisa dilepas dengan melonggarkan beberapa baut dan menariknya keluar dari bawah dengan sepeda dinaikkan di atas dudukannya.
Farasis Energy, salah satu mitra teknis terbesar tim dan produsen baterai lithium-ion di beberapa industri, telah memasok sel yang benar-benar baru dengan kepadatan energi yang lebih tinggi daripada sebelumnya.
Berkat peningkatan energi yang tersedia dan waktu yang dihabiskan untuk dyno, para desainer Lightfigher dapat memeras beberapa torsi dan tenaga ekstra dari baterai dan mesin (Parker Hannifin yang sama digunakan pada motor 2019). Sekali lagi, berkat peningkatan kapasitas baterai, sekitar 140HP dari Lighfighter 2.0 dapat dihadirkan untuk seluruh jarak balapan. 

Bingkai adalah kebaruan utama dari Lighfighter 2.0

Dua elemen karakteristik lain dari motor tahun ini adalah sayap dan pelek karbon. Yang pertama adalah pelengkap aerodinamis yang dipasang di bagian depan fairing untuk menjaga roda depan tetap menempel ke tanah saat mesin melepaskan torsi 160Nm. Yang terakhir adalah pelek serat karbon fantastis yang dipasok oleh Thyssenkrupp: bagian depan berbobot 1.9 kg sedangkan bagian belakang 2.9 kg.
Selama tahun 2020, karena keterbatasan karena Covid-19, pengujian di lintasan sangat terbatas, tetapi untuk tahun 2021, tim Lightfigher bermaksud menjadikan motor ini lebih kompetitif dan menantang sepeda bensin di lintasan Amerika Serikat. 

Kurva kekuatan Lighfighter 2.0

Lightfighter LFR 2.0 - Performa dan Spesifikasi

Daya (puncak): 141 Hp pada 6800 rpm
Torsi (ke mesin): 163 Nm dari 0 hingga 6800 rpm
berat: 180 kg
Jarak roda: 1400 mm
Mesin: Berpendingin cairan 210 rpm Parker GVM-12000 Permanent Magnet Synchronous (PMAC)
Baterai: ion litium tipe NMC berpendingin udara oleh Farasis Energy
Kapasitas baterai: 12 kWh
Voltase baterai: 410 Vdc nominal
Inverter: Gerakan Kaskadia PM100DXR berpendingin cairan
Bertukar: Tidak
Rangka: kisi tabung baja kromium-molibdenum
Penularan: langsung dengan peredam tetap 2: 1
Transmisi terakhir: rantai
Waktu pengisian: 1h

Untuk informasi lebih lanjut tentang Lightfighter, kami merekomendasikan situs tersebut www.lightfighter-racing.com dan artikel diterbitkan pada Motorcycle.com

Balap listrik
Lightfighter LFR 19

Semua gambar adalah milik Lightfighter Racing.
Foto oleh Stephen Gregory (Instagram @gregoryimagery).

EnglishItalianSpanishIndonesian