Matteo Ferrari menceritakan akhir dari MotoE 2021 dan mengantisipasi musim 2022

Matteo Ferrari menceritakan akhir dari MotoE 2021 dan mengantisipasi musim 2022
Matteo Ferrari mengakhiri musim ketiganya di MotoE

Matteo Ferrari pada usia dua puluh dua menjadi pemenang bersejarah pertama MotoE Piala Dunia, kelas listrik MotoGP. Di tahun debutnya, Ferrari memenangkan dua balapan di Italia, di Misano, menyelesaikan semua balapan di kalender tanpa pernah membuat kesalahan. Dalam edisi kedua MotoE, pembalap dari Rimini itu menang dua kali lagi di grand prix kandang tetapi menyelesaikan kejuaraan di tempat kedua, di belakang pembalap Spanyol Jordi Torres.
Musim ketiga pebalap Rimini ini berbeda dengan musim sebelumnya. Berita 2021 untuk motor dan ban baru membutuhkan kerja adaptasi yang intens yang membuat Ferrari kehilangan poin di balapan pertama musim ini. Namun, pekerjaan yang dilakukan sepanjang tahun itu tidak sia-sia. Matteo Ferrari memimpin E-Racing Indonesia Gresini MotoE tim untuk pertama kalinya memenangkan MotoE Piala Dunia di trek kandang Misano. Hasil akhir musim memungkinkan Ferrari untuk merebut podium terakhir di kelas listrik MotoGP untuk tahun ketiga berturut-turut.
Kami memintanya untuk memberi tahu kami seperti apa musim ketiga ini MotoE dan apa yang menantinya di masa depan.

Matteo Ferrari dengan MotoE dari tim Indonesian E-Racing Gresini

Mari kita mulai dari akhir: bagaimana dua balapan terakhir di Misano?
“Musim ini agak kurang beruntung karena dari Le Mans dan seterusnya perasaan dengan motor ada di sana, saya merasa cepat, tetapi ada episode selama balapan yang tidak memungkinkan saya untuk mencapai podium, yang merupakan tujuan saya, minimal. Kami selalu pulang dengan rasa tidak enak di mulut kami karena kami melakukan pekerjaan yang bagus sepanjang akhir pekan, kualifikasi semuanya bagus, tetapi dalam balapan kami tidak bisa mendapatkan hasil yang bisa kami capai. Jadi, hingga GP San Marino, saya belum puas dengan hasil yang didapat di balapan tersebut. Mempersiapkan balapan kandang saya berkata pada diri sendiri bahwa kami harus mendapatkan podium di sini, dalam beberapa tahun terakhir saya selalu menang kecuali sekali; akan sangat menyenangkan bisa kembali naik podium di Misano."

Matteo Ferrari di Race 2 di Misano

“Juga dalam hal ini, seperti di semua akhir pekan musim ini, pada hari Jumat saya memulai jauh dari pemimpin. Dibandingkan tahun-tahun sebelumnya, tahun ini saya selalu meluangkan waktu untuk meningkatkan kecepatan, saya tidak pernah menjadi yang tercepat di babak pertama, tetapi kemudian saya pulih dan saya siap untuk balapan.
Race 1 adalah replika dari balapan lain musim ini ketika karena kontak atau serangkaian menyalip dengan pembalap lain, saya menemukan diri saya kehilangan kontak dengan para pemimpin dan kemudian, dengan beberapa lap yang tersedia, tidak ada waktu untuk pulih. . Pertarungan antara saya dan Pons bagus, tapi itu membuat saya membuang-buang waktu dibandingkan dengan yang sebelumnya. Pada akhirnya saya sedikit pulih tetapi ada angin dan slipstream sangat berarti dalam balapan itu. Namun, saya senang dengan posisi keempat, saya menyukai balapan, saya melakukan beberapa overtake yang bagus."

MotoE Piala Dunia 2021
Peringkat terakhir

“Kondisi untuk Race 2 hari Minggu bagus dan saya banyak menonton Race 1 untuk melihat di mana saya bisa meningkatkan lebih jauh. Saya terutama memperhatikan awal karena pada hari Sabtu beberapa pembalap sangat agresif di tikungan pertama, menghukum saya dan Zaccone; Saya ingin memahami bagaimana mengatur start Race 2 dengan baik. Itu sangat berguna karena pada hari Minggu saya melaju lebih cepat, saya bahkan lebih baik dari tahun sebelumnya.
Di Race 2 tujuan minimum saya adalah meningkatkan posisi keempat saya di Race 1 dan naik podium; kemudian di depan antara Aegerter dan Torres apa yang kita tahu terjadi dan pada akhirnya kemenangan datang kepada saya tetapi bagaimanapun saya telah mencapai tujuan saya.
Dan kemudian, hal lain yang sangat saya sukai, kami akhirnya berhasil melakukan delapan lap. Jadi kami mulai melihat beberapa strategi balapan, kerusakan ban dan sebagainya, itu bagus.”

Matteo Ferrari kembali menjadi yang pertama dalam balapan di Misano

Bagaimana Anda melihat kontak antara Aegerter dan Torres?
“Pada kontak balapan antara Aegerter dan Torres, saya katakan yang sebenarnya, saya tidak mengerti pilihan Torres. Ketika itu terjadi pada saya di Valencia pada 2019, saya fokus membawa pulang hasil yang saya butuhkan untuk memenangkan kejuaraan dunia. Selalu menyenangkan untuk memenangkan perlombaan tetapi jika Anda bermain untuk kejuaraan dunia, itu harus menjadi prioritas Anda. Melihat serangan yang dilakukan Aegerter, jika saya berada di Torres saya tidak akan menjalankan balapan saya seperti ini. Menurut pendapat saya, kemarahan dan keputusasaan di akhir balapan juga disebabkan oleh fakta bahwa dia tahu dia telah melakukan omong kosong.
Saya pikir itu tepat untuk memberikan sanksi kepada Aegerter karena pada akhirnya ada kontak, tetapi garis antara hukuman atau tidak sangat tipis. Kontak yang sedikit kurang jelas dan Torres akan kehilangan kejuaraan. Itu berjalan baik untuknya lagi tahun ini. Dalam dua tahun ini Torres sangat cepat tetapi dia juga memiliki sedikit keberuntungan di sisinya yang selalu dibutuhkan untuk memenangkan gelar dunia. Tahun depan saya ingin lebih cepat dan mengambil sedikit keberuntungan, itu saja."

Awal dari balapan Le Mans 2021

Dalam wawancara kami baru-baru ini, Mauro Sanchini, komentator Sky untuk MotoGP dan MotoE, dia menjelaskan kepada kami bahwa mulai tahun ini MotoE Anda melihat jalur dan lintasan yang berbeda dibandingkan dengan tahun pertama ketika hanya ada satu jalur yang memungkinkan untuk melaju cepat. Apakah Anda setuju dan jika ya, apa alasannya?
“Motornya sendiri tidak banyak berubah, atau setidaknya tidak banyak berubah. Menurut pendapat saya itu adalah pendekatan pengendara yang menjadi jauh lebih agresif. Dalam dua tahun pertama, semua orang mendorong tetapi semua orang sedikit berhati-hati dengan bobot motor ini. Tahun ini saya melihat banyak, banyak agresi dari semua pebalap. Banyak pebalap Endurance, yang memiliki banyak pengalaman balap, telah pergi dan pebalap muda telah tiba. Mentalitas kategori telah benar-benar berubah.
Terutama di beberapa balapan pertama, tidak perlu menjadi yang tercepat tetapi perlu untuk melepaskan diri dengan keras dan mempertahankan posisi dengan baik; Le Mans adalah kasus yang paling mencolok. Agresi dan overtaking dan counter-overtaking yang terus menerus telah meningkatkan kecepatan balapan dan oleh karena itu dengan berbelok lebih lambat ada juga cara untuk membuat lintasan yang berbeda dari lintasan yang ideal. Jika kita melihat waktu, tahun ini kita belum melesat lebih kuat dari tahun-tahun sebelumnya.
Untuk saat ini, semuanya masih dalam batas tetapi kita tidak boleh melangkah lebih jauh agar tidak mencapai poin yang telah mencapai kategori lain. Di sana MotoE itu sangat berat dan jika terjadi kecelakaan itu berbahaya. Bahkan jika tahun depan kami akan memiliki motor yang sedikit lebih ringan, kami tidak akan turun ke level MotoGP.”

Matteo Ferrari di trek di Jerez

Begitu juga di tahun 2022 sampai jumpa di MotoE?
“Aku pasti akan melakukannya lagi MotoE, karena saya menyukainya dan akan sangat menyenangkan melakukan empat belas balapan. Mungkin akan ada tujuh ronde, mereka masih memutuskan itu, tetapi dengan empat belas balapan kami benar-benar akan menjadi juara dunia. Jika saya bisa memilih, saya akan melakukan beberapa balapan ganda dan beberapa balapan tunggal, mari kita lihat apa yang mereka putuskan. Pada sejumlah balapan seperti ini, tidak ada cara untuk menebus kesalahan, atau balapan yang berjalan buruk; kejuaraan menjadi lebih baik. Dalam beberapa tahun terakhir saya dikondisikan oleh gagasan untuk tidak membuat kesalahan karena tidak ada balapan untuk pulih, jadi mungkin saya mengambil risiko lebih sedikit untuk membawa pulang beberapa poin.
Selain empat belas balapan juga akan ada inovasi lain seperti kualifikasi ala MotoGP, dengan Q1 dan Q2. Kebaruan ini memiliki pro dan kontra. Di satu sisi saya menyukainya karena kami bisa berlari lebih banyak, di sisi lain saya tidak suka jika kami mengambil cacat dari formula ini serta pembalap yang berharap untuk mengambil referensi atau slipstream dan hukuman untuk memperlambat terlalu banyak. "

Matteo Ferrari di trek di Le Mans

Apa yang Anda ketahui tentang sepeda yang akan disediakannya? Energica pada tahun 2022?
“Saya belum pernah melihat motor baru tapi saya tahu itu Energica dia sedang mengerjakannya, dia akan memiliki beberapa kg lebih sedikit dan akan ada lebih banyak penyesuaian untuk keseimbangan motor. Ini bagus karena memiliki lebih banyak balapan Anda akan dapat bekerja lebih banyak dengan tim untuk menemukan keseimbangan terbaik untuk motor. Tes juga akan berfungsi untuk menilai seberapa jauh jarak balapan dapat diperpanjang, mungkin untuk mendekati sepuluh lap.
Jarak balapan seperti ini akan sempurna karena strategi dapat diperkenalkan, keausan ban, dan sebagainya harus diperhitungkan. Sudah di Race 2 di Misano, ketika kami melakukan delapan lap, sudah ada cara untuk mengatur balapan dengan cara yang berbeda, saya kehilangan waktu dalam beberapa menyalip tetapi kemudian ada cara untuk memulihkan jarak dari para pemimpin, itu sudah kasus itu penting. Selain Assen dan Misano, tahun ini kami tidak pernah melakukan balapan yang lengkap karena satu dan lain hal.”

Mungkin tahun titik balik dari MotoE itu akan menjadi tahun 2023, apa yang bisa Anda ceritakan kepada kami?
“Dari yang kami tahu, Energica dia masih memiliki tahun kontrak untuk seluruh tahun 2022, tetapi mulai tahun berikutnya mereka akan pergi. Ini sudah mengudara ketika ada perpanjangan satu tahun hanya karena kontrak aslinya habis pada 2021. Semua kontrak Dorna selama tiga tahun dalam tiga tahun, perpanjangan satu tahun langsung terasa aneh. Sepeda mana atau sepeda mana yang akan digunakan untuk tahun 2023, bagaimanapun, belum diketahui.
Dan kemudian pada tahun 2023 hampir pasti akan ada beberapa balapan di luar Eropa. Untuk tahun ini masih awal karena trek yang bisa menjadi tuan rumah MotoE (Austin dan Indonesia) di awal tahun, sementara kita masih harus melakukan tes. Tapi mulai 2023 itu akan terjadi. Bahkan kotak-kotak itu akan dibuat ulang agar lebih mudah diangkut dari satu bagian dunia ke bagian dunia lainnya. Mari kita lihat, banyak kabar baik menanti kita."

Selain komitmen dalam MotoE, Matteo Ferrari juga menjadi penguji dan testimoni resmi Ducati Superbike di berbagai acara terkait roda dua dan mobilitas ramah lingkungan. Pada 26 September ia menjadi tamu acara Go Smart Go Green (www.gosmartgogreen.com) yang diadakan di Treviso, acara pertama dari tur nasional mobilitas listrik yang akan berlangsung di berbagai kota Italia pada tahun 2022. Acara berikutnya yang akan menjual partisipasi Ferrari adalah Key Energy (www.keyenergy.it), di Ecomondo, Pameran Teknologi Hijau di Rimini, dari 26 hingga 29 Oktober.

Untuk terus mengikuti MotoE World Cup, berlangganan siaran Epaddock Whatsapp dan terima semua berita kami di ponsel Anda secara real-time: cari tahu caranya di sini.

EnglishItalianSpanishIndonesian