Baterai

Baterai

Baterai adalah elemen yang memasok energi yang diperlukan untuk pergerakan sepeda motor. Prinsip operasi didasarkan pada pelepasan elektron dari anoda ke katoda sementara pada saat yang sama aliran ion mengalir dari katoda ke anoda melalui elemen konduktif. Aliran elektron menghasilkan arus listrik yang kontinyu, yang potensial merupakan fungsi dari kombinasi bahan penyusun baterai.

Dalam kasus baterai litium, bahan terakhir menyusun katoda sedangkan anoda dapat dari bahan berbeda yang menjadi ciri jenis baterai. Baterai ditentukan oleh tiga karakteristik utama: prinsip kimiawi, voltase dan energi spesifik. Angka terakhir menunjukkan jumlah energi yang dapat disimpan dalam baterai per unit berat (Wh / kg).

Evolusi teknologi baterai dalam beberapa dekade terakhir sangat mengesankan. Dari baterai timbal-asam pertama sekitar 30Wh / kg kami telah sampai pada baterai yang saat ini digunakan berdasarkan ion Lithium. Kepadatan energi yang terakhir adalah sekitar 150Wh / kg tetapi sangat bervariasi sesuai dengan elemen yang digunakan sebagai anoda dan dapat mencapai nilai hampir dua kali lipat.


Selain energi spesifik, terdapat faktor penting lain yang menentukan karakteristik baterai, yaitu: daya spesifik, kecepatan pengisian, siklus masa pakai, panas yang dihasilkan, dan tingkat keamanan. Akhirnya, kami menemukan biayanya. Sedangkan untuk baterai lithium untuk aplikasi otomotif, dari 2010 hingga 2017 biaya rata-rata mereka naik dari $ 1000 / kWh menjadi $ 250 / kWh (sumber Bloomberg). Menurut Tesla, perkiraan akan mencapai $ 100 / kWh pada tahun 2020.


Baterai litium saat ini paling banyak digunakan di semua bidang aplikasi, termasuk mobilitas listrik, tetapi jelas bukan itu tujuan kedatangannya. Baterai dengan bahan baru sedang dipelajari di pusat penelitian produsen utama dunia seperti LG Chem, Panasonic dan CATL.
Langkah pertama ditujukan untuk mengganti Cobalt dengan bahan yang lebih murah dan lebih aman, seperti Nikel atau Mangan. Ke depan, tujuannya adalah untuk mengganti Lithium dengan zat berbasis Sodium, Magnesium, Zinc atau Aluminium. Untuk mobilitas listrik, ini akan menghasilkan baterai dengan otonomi yang lebih besar, bobot yang lebih rendah, waktu pengisian yang lebih sedikit, penggunaan yang lebih aman, dan biaya yang lebih rendah.

EnglishItalianSpanishIndonesian