Ciuman dari Ducati MotoE

Ciuman dari Ducati MotoE
Andrea Ferraresi, kepala Pusat Gaya Ducati, dengan MotoE
Andrea Ferraresi, kepala Pusat Gaya Ducati, dengan miliknya MotoE (foto asli: Ducati)

Dialog tanpa ragu dengan direktur Pusat Gaya Ducati Andrea Ferraresi: seseorang yang mengatakan "di Ducati kami membenci bobot" dan mendapati dirinya merancang MotoE. Menemukan bahwa, dengan ketelitian dan imajinasi, adalah mungkin untuk menghasilkan "Signor Pezzo".

Nasib disegel. Karena, seperti yang dia katakan, "jika Anda dari Modena, mudah saja Anda menyukai mesin", bahwa Anda bermimpi menjadi seorang insinyur dan, mungkin, bekerja di trek. Mampu menjadi Direktur Desain Style Center dari pabrikan juara dunia itu kurang jelas, tetapi - dalam kasus Andrea Ferraresi - itulah yang terjadi: timnya telah menandatangani beberapa motor yang paling diinginkan dalam beberapa tahun terakhir dan kepuasan tetap ada. yang akan datang. Sekarang, dari puncak dunia tetapi tanpa membuangnya, Ferraresi berbicara dengan penuh semangat dan banyak detail tentang tantangan lebih lanjut yang dihadapi timnya: merancang sebuah MotoE cantik dan bertenaga… seperti Ducati.

Jadi: apa yang diramalkan oleh "Manual seorang desainer Ducati yang baik" untuk sepeda motor listrik?
“Hanya ada satu buku pegangan untuk desainer Ducati yang baik, selalu sama: melibatkan penerapan beberapa aturan transversal, tetapi tetap mengingat tujuan penggunaannya. Multistrada memiliki satu profil, Monster memiliki yang lain; di sana MotoE itu adalah sepeda motor balap murni dan memiliki yang sama sekali berbeda. Di Centro Stile ini adalah pertama kalinya kami merancang prototipe. Perubahan besar dibandingkan dengan pengalaman lain: dalam kasus Superbikes, misalnya, kami merancang model produksi, dan model tersebut kemudian digunakan untuk balapan, jadi kami bekerja sama dengan Departemen Balap. Ketika kami mulai mendesain Panigale V4, kami meminta beberapa informasi dari Departemen Balap tentang aerodinamika dan masalah spesifik lainnya, lalu kami beralih ke mendesain motornya, dan kami mendesainnya sebagai Centro Stile, karena… pasti cantik, pasti Ducati! Tapi kemudian kami kembali ke mereka dan membiarkan mereka memverifikasi hasilnya.

ducati MotoE dan Panigale sebagai perbandingan
ducati MotoE dan Panigale sebagai perbandingan (foto asli: Ducati)

Namun dalam hal ini?
“Dalam kasus MotoE, kami mulai dari permintaan dan kebutuhan Departemen Balap dan kami mengimpornya dari sketsa pertama yang kami buat. Secara khusus, berbicara tentang gaya, persyaratan utamanya adalah memiliki ketahanan aerodinamis yang rendah: untuk alasan ini diputuskan, misalnya, sepeda tidak akan memiliki sayap. Paket aerodinamis telah dirancang untuk meminimalkan Cx*S (Cx dikalikan S: Cx adalah koefisien aerodinamis pada arah depan sepeda, S adalah area permukaan depan), bahkan menerima tidak adanya downforce yang dihasilkan oleh sayap. Mengingat target delapan lap yang ditetapkan Dorna, yang terpenting adalah mengurangi drag. Oleh karena itu, kembali ke awal pembahasan kita, “manual of the good Ducati designer”, apapun motor yang Anda desain, mengharuskan Anda untuk mengadopsi prinsip lama KISS: Keep It Simple and Stupid”.

Artinya, Anda selalu harus mengadopsi solusi yang paling linier?
“Kamu tahu, apa yang tidak ada tidak menimbang dan tidak pecah. Jadi Anda harus membuat sepeda yang selalu esensial, tanpa latihan gaya, tanpa tingkah laku. Baik desainer maupun insinyur mesin selalu memiliki keinginan untuk memberikan bobotnya, tetapi kami perlu mengingat tujuan dan tetap mengingat nilai-nilai Ducati".

Andrea Ferraresi, kepala Pusat Gaya Ducati
Andrea Ferraresi, kepala Ducati Style Center (foto asli: Ducati)

Jadi mari kita ingat nilai-nilai ini.
“Gaya, Kecanggihan, Performa, dan Kepercayaan. Masalah yang paling rumit adalah "Kecanggihan". Kami memahaminya sebagai "pencarian solusi": bukan solusi pertama, termudah atau termurah, tetapi solusi yang mendamaikan semua kebutuhan, oleh karena itu yang paling dicari. Kami tidak suka kompromi, kami bertujuan untuk yang terbaik: untuk gaya, untuk teknik, untuk aerodinamika. Jadi oke Kecanggihan, tapi jangan terbawa suasana: solusinya harus cerdas dan cerdas dari segala sudut pandang, tanpa menambahkan hal-hal yang tidak perlu. Dan dalam sepeda motor balap, itu kuadrat! Hakikat maksimum dan bentuk-bentuk yang mengikuti fungsi”.

Pada MotoEJadi, apa persisnya permintaan yang ditujukan kepada Centro Stile?
“Sepeda cepat, dengan resistensi aerodinamis rendah, dan seindah mungkin, karena bagi Ducati itu akan menjadi alat komunikasi: difoto berlebihan, dipotret berlebihan, di bawah sorotan sejak hari pertama. Kontinuitas dalam desain, sebuah sepeda motor yang dikenali sebagai superbike Ducati, dan yang menggabungkan fitur gaya dari Panigale V4 dan bukan MotoGP".

Dalam wawancara sebelumnya Anda mengatakan bahwa di Ducati Anda membenci bobot. Ketika mereka memberi tahu Anda bahwa Anda harus mendesain sepeda 220-230kg, bagaimana menurut Anda?
"Sehat! Awalnya kami berharap tim desain bisa bertahan di bawah ambang batas itu, tapi ternyata sulit: jika Anda ingin melakukan delapan putaran, itulah kepadatan energi baterai; jika ketika Anda sampai di pit Anda ingin segera mengisi ulang motornya, itulah sistem pendinginnya ... singkatnya, pada akhirnya bobotnya tidak dapat dikurangi. Jadi kami menganggapnya sebagai tantangan super: dalam mendesain Panigale V4, apakah Anda obsesif dalam mencari keringanan? Dan di sini lagi! Jika powertrain sangat berat, apa yang ada di sekitar kita harus berbobot sangat sedikit. Dan tidak cukup hanya menggunakan karbon, titanium, dan magnesium: diperlukan ide desain yang benar-benar cerdas".

Studi aerodinamis CFD telah menjadi dasar desain Ducati MotoE
Studi aerodinamis CFD telah menjadi dasar desain Ducati MotoE (Foto: Ducati)

Mana yang paling cerdas?
“Saya akan mengatakan gunakan paket baterai sebagai bingkai: kemudian pasang diri Anda ke paket baterai dengan mini-frame depan ini, pasang motor langsung ke paket baterai dan kemudian lengan ayun. Katakanlah jika Anda tidak dapat membuat powertrain lebih ringan, namun Anda dapat menggunakannya dari sudut pandang struktural. Dan kemudian kami mencari bobot yang ringan di mana-mana: elemen pertama yang kami hilangkan adalah paket baterai, memilih untuk membuat wadah dari serat karbon dan kemudian menjadikannya elemen struktural dan stres, untuk mengoptimalkan kinerja struktural dan bobot. Selain itu, bentuknya memungkinkan untuk digunakan sebagai ekstraktor udara dari radiator, dan untuk menyambungkan komponen lain pada sasis dan mesin. Pada akhirnya, kami membuatnya menjadi elemen multifungsi yang multifungsi. Kami juga pergi untuk mempersulit hidup kami. Pada saat yang sama kami ingin: menahan bobot bagian ini, membuatnya bekerja lebih baik dari sudut pandang struktural, dan memiliki sepeda dengan bagian depan yang lebih kecil. Jadi baterai telah mengambil bentuk yang sangat rumit, tentunya tidak mudah diisi dengan sel individual. Pada akhirnya, seorang Signor Pezzo keluar”.

Dan sistem pendinginnya?
“Tantangan lain: dirancang untuk mendinginkan setiap sel, ini adalah sistem yang sangat rumit di ketiga arah. Ini mungkin bagian paling rumit dari desain apa pun. Baterai memiliki batas suhunya sendiri yang harus dipatuhi.”.

Infografis baterai Ducati MotoE
Infografis baterai Ducati MotoE (Gambar dari @damn_dra, infografik oleh Epaddock)

Bagaimana Anda menggabungkan kurva penyaluran tenaga aerodinamis, pendinginan, dan tenaga mesin?
“Dari sudut pandang aerodinamis, motor memiliki dua kebutuhan: mencari koefisien penetrasi aerodinamis yang minimum dan pendinginan yang efektif. Untungnya kami memulai dengan sangat baik: pada satu titik, motor segera memiliki kinerja pendinginan yang sangat baik; oleh karena itu, kami juga berhasil menemukan keseimbangan yang baik dengan bagian aerodinamis. Kami melakukan loop desain biasa seperti yang kami lakukan pada semua model kami, bukan hanya untuk landasan pacu. Berkat dukungan Ducati Corse, kami melakukan studi aerodinamis ekstensif pada sepeda motor apa pun: bersama kami, bahkan Multistrada pergi ke terowongan angin dan melakukan simulasi CFD (Computational Fluid Dynamics), dalam hal ini bukan untuk mencari performa maksimal tetapi kenyamanan maksimal pengendara dan penumpang. Dalam kasus MotoE, kami telah membuat sketsa pertama karena motornya harus sepupu dari Panigale dan Ducati Superbike, sedangkan Ducati Corse memiliki permukaan yang optimal dalam hal koefisien penetrasi: kami mencoba menggabungkan keduanya. Kami banyak bekerja pada jari-jari, pada garis singgung keluar dari permukaan".

Itu adalah karakter gaya dari MotoE?
“Ini adalah Superbike Ducati. Kami ingin membuat Ducati dikenali, karena balap akan menjadi pintu gerbang kami ke dunia listrik. Hal pertama yang Anda lakukan adalah mengingat semua orang: jadi di sini kami harus menawarkan pencetakan Ducati yang dapat dikenali, dengan karakter Superbike kami. Jika Anda melihat ke depan, ia memiliki tata letak dengan dua alis khas sepeda kami, ekor yang ramping, runcing, dan ramping. Ekor adalah area di mana kami memiliki lebih banyak kebebasan daripada yang lain karena hal itu tentu memengaruhi aerodinamika, tetapi tidak sebanyak fairing atas atau fairing samping. Jadi di sana kami sedikit lebih bebas dan kami membuat ekor Ducati Superbike”.

Bagian depan Ducati MotoE dan Ducati Superbike sebagai perbandingan
Bagian depan Ducati MotoE dan Ducati Superbike sebagai perbandingan (foto: Ducati)

Ada elemen khas Ducati yang hilang di sini: mesin dan knalpot. Apa saja yang berhasil Anda pertahankan?
“Itu adalah yang dasar, kami memiliki aturan lima atau enam aturan. Namun, semua Ducati harus esensial, kompak, dapat dikenali, sporty, dan harus sensual. Sensualitas itu tidak unik, tidak hanya satu cara untuk mendapatkannya, ketika Anda membuat Monster itu memiliki sensualitas tertentu, jika Anda membuat Diavel itu berbeda, jika Anda membuat prototipe balap seperti ini Anda memiliki " sensualitas teknis". Tampaknya berlawanan dengan intuisi tetapi tidak untuk seorang penggila, yang bahkan mampu menemukan swingarm yang dibuat dengan cara tertentu, atau rangka atau fairing tertentu, sensual. Untungnya, ergonomi balap beberapa tahun terakhir membantu ke arah ini; untuk mengakomodasi pengendara dalam gaya berkendara modern, semuanya dibuang, bentuk tangki menjadi sangat pahatan dan sensual, dibentuk dan berotot. Ini memberi kita petunjuk beberapa tahun yang lalu di mana tank lebih bulat dan lebih sederhana. Sekarang tank balapnya sangat cantik!”.

Beritahu kami lebih baik.
“Nah, bagi kami para desainer, sangat menarik bahwa tangki bukan lagi tangki sungguhan, tetapi penutup yang juga menjadi alat aerodinamis: ini membuka salah satu peluang paling menarik di bidang desain sepeda motor listrik. Kemungkinan menawarkan sepeda dalam konfigurasi standar dan mengadaptasi penutup tangki untuk pelanggan individu dengan mencetaknya dalam 3D setelah melakukan pemindaian morfologis orang tersebut, seperti yang dilakukan pada mobil balap, merupakan prospek yang menarik. Dan menurut saya itu adalah sesuatu yang relatif mudah pada sepeda motor listrik pertama, berkat pencetakan 3D yang memungkinkan Anda melakukannya dengan biaya yang masuk akal. Atau Anda dapat memecah permukaan tangki yang menyesuaikan secara terpisah: Anda melebarkannya, mengencangkannya, memanjangkannya, menurunkannya. Menurut pendapat saya, area tangki, pas, adalah salah satu yang akan ada lebih banyak evolusi di masa depan".

Potongan di lambung menunjukkan motor listrik dari MotoE
Potongan di lambung menunjukkan motor listrik dari MotoE (Foto: Ducati)

Sensualitas teknis. Pada semua model Ducati ada elemen yang muncul dari fairing dan pamer. Apa yang berhasil Anda lakukan di sini?
“Di sini kami berhasil membuat beberapa potongan pada fairing yang memperlihatkan pelat kaku, antara pelat pijakan kaki dan baterai, kemudian lengan ayun terlihat. Ini adalah swingarm dua sisi yang dirancang oleh kami yang memberi tahu Anda bahwa Anda sedang melihat Ducati karena itu adalah saudara dari swingarm Multistrada atau Monster. Motor ini sangat cocok untuk kebutuhan aerodinamis, namun kami memutuskan bahwa kami tetap ingin mesinnya terlihat. Ini adalah pilihan tepat yang kami buat. Kami tidak suka bernostalgia. Kami memiliki tradisi: rangka teralis, lengan ayun satu sisi, dll. Tetapi ketika elemen-elemen ini mulai membatasi Anda dalam mengejar kinerja, Anda harus mengambil langkah maju. Ini adalah sepeda motor listrik, mesinnya listrik dan bukan lagi silinder kembar: jika itu mesinnya, mari kita tunjukkan. Anda tidak perlu malu, Ducati adalah perusahaan teknologi dan menunjukkan teknologi saat itu. Saat Anda memiliki mesin V2 Anda menunjukkan V2 Anda dengan bangga, saat Anda membuat V4 Anda menunjukkan V4, saat Anda membuat motor listrik Anda menunjukkan motor listrik. Aturannya adalah: Anda harus bangga dengan teknologi Anda. Seperti kita, seringkali teknologi yang bekerja dengan baik, yang melakukan tugasnya, teknologi yang bekerja dengan baik juga indah dan oleh karena itu Anda menunjukkannya dengan bangga".

Ergonomi dari MotoE apakah sama dengan Superbike atau berbeda?
Ergonomi telah sedikit dimodifikasi, pengendara duduk sedikit lebih jauh ke belakang untuk mencoba dan menyeimbangkan distribusi bobot. Ergonomis dalam hal jok dan tangki adalah milik superbike atau MotoGP, tetapi tempat duduk pengendara sedikit berbeda. Kami mulai dengan posisi pengendara yang lebih memanjang untuk mengisi daya lebih banyak di belakang, kemudian secara bertahap selama tes mereka membuatnya sedikit lebih dekat".

Alex De Angelis saat tes dengan Ducati MotoE
Alex De Angelis saat tes dengan Ducati MotoE (Foto: Ducati)

Apa yang terjadi dengan suara, yang merupakan elemen karakteristik sepeda Anda?
“Jelas suaranya tidak ada hubungannya dengan suara knalpot khas kami. Tapi suara dari MotoE ia memiliki daya tarik tersendiri, seperti pesawat terbang, jet. Jadi tidak sepenuhnya hilang, sangat berbeda, berevolusi. Satu hal yang benar-benar hilang, sayangnya, adalah kebisingan saat keberangkatan. Itu sangat disayangkan. Namun selama balapan, saya suka desisan yang dimiliki motor ini. Anda tidak kehilangan itu, tapi itu berbeda. Dan kemudian Anda memiliki beberapa suara baru: suara aerodinamis, suara rem saat pengereman, decitan ban. Apa yang mungkin dilakukan oleh perusahaan yang berbeda adalah mengembangkan desisan karakteristik, yang sangat bergantung pada aerodinamika tetapi juga pada jenis mesin yang digunakan. Itu bisa menjadi elemen pembeda antara berbagai perusahaan. Desisan motor kami dihasilkan oleh mesin dan roda gigi transmisi, kami tidak terlalu menyukai ide suara buatan karena akan bertentangan dengan esensi dan keaslian yang menjadi ciri khas sepeda motor Ducati”.

Di awal proyek, apakah Anda berpartisipasi dalam kompetisi internal di antara para desainer?
“Tidak, kali ini tidak, kali ini kami memberikan pekerjaan kepada Andrea Amato yang kemudian mendapatkan gelar Chief Designer setelah membuat proyek ini, Monster dan Multistrada, di tahun yang sama”.

Pertanyaan terakhir: livery prototipe adalah jet militer.
“Idenya adalah membuat livery camo 2.0. Sepedanya semuanya karbon, jadi kami menempatkan karbon yang terlihat sebagai salah satu warna yang memberi Anda kamuflase. Ini adalah corak yang agak mengingatkan pada jet dengan detail ini yang mengingatkan pada desain papan elektronik… tetapi dengan warna merah karena kami adalah Ducati. Ini bukan merah Ducati tradisional tetapi ini adalah salah satu merah Ducati, merah neon yang kami gunakan pada beberapa model kami".

Akankah livery kejuaraan dasar dikembangkan oleh Ducati?
“Ya, mereka mempresentasikannya kepada saya tetapi belum dikembangkan secara detail. Kami akan melakukannya bekerja sama erat dengan Dorna. Kemudian tim akan mendapat bagian gratis untuk penyesuaian dan untuk sponsor ”.

Foto: Ducati

Untuk diperbarui di MotoE Kejuaraan Dunia, berlangganan siaran Whatsapp Epaddock dan terima semua berita kami secara gratis di ponsel Anda secara real time: cari tahu caranya di sini.

EnglishItalianSpanishIndonesian