5 pertanyaan untuk Manuel Poggiali

5 pertanyaan untuk Manuel Poggiali

Manuel Poggiali adalah salah satu figur kunci tim Gresini Racing baik di MotoGP maupun di Moto2 dan di MotoE. Sejak edisi pertama MotoE Piala Dunia 2019, Poggiali mempelajari kategori baru dengan cermat untuk meningkatkan hasil pembalap Gresini. Dalam wawancara ini ia berbicara tentang tantangan untuk 2022 dan kedatangan MotoE Ducati tahun depan.

Pada usia delapan tahun dia mengatakan ingin menjadi pengendara sepeda motor; pukul sembilan itu; pada usia 18 ia memenangkan gelar juara dunia di 125, pada usia 20 ia memenangkan gelar di 250 pada tembakan pertama. Setelah pengalamannya di kejuaraan dunia, caranya bertahan di dunia sepeda motor membawanya untuk mengenal Superbike dan ' Ketahanan. Terakhir, dengan kedewasaan baru yang membuatnya "lebih rasional", muncul pengalamannya sebagai "pelatih" di tim Gresini Racing dan perannya dalam pengarahan olahraga tim dari Faenza. “Saya menyediakan pengalaman saya sebagai mantan pembalap untuk tetap berada di trek dan mengidentifikasi segala sesuatu yang dapat ditingkatkan, bahkan ketika menghadapi kompetisi. Saya pikir ini adalah pekerjaan yang sangat penting: Anda mengumpulkan data yang tak terbatas untuk digunakan."

Manuel, Anda terlibat dalam proyek MotoE sejak awal, bagaimana Anda menilai tiga tahun pertama MotoE?
“Jujur, sebagai penggemar sekaligus orang dalam, saya menyesal tidak melihat level teknis motor dan performa di trek meningkat. Saya tidak tahu alasan mengapa belum ada evolusi, bagaimanapun, untuk hal baru yang penting seperti MotoE, Saya mengharapkan inovasi teknis dari tahun ke tahun. Beberapa inovasi yang ada terutama menyangkut komponen: ban dan suspensi.
Saya telah memperhatikan minat yang tumbuh pada MotoE dari pihak tim, pebalap, sponsor dan bahkan penggemar, untuk ini perlu ada evolusi dari kategori ini yang mewakili berita besar untuk sepeda motor. Indikasi meningkatnya minat ini sebenarnya adalah kedatangan Ducati pada 2023 sebagai pemasok tunggal kejuaraan”.

Tidak akan ada inovasi teknis tetapi masih akan ada banyak inovasi pada formula kejuaraan 2022: tujuh putaran, empat belas balapan dan kualifikasi ala MotoGP; Bagaimana menurut anda?
“Jadi, sepertinya keputusan pada MotoE sengaja bertentangan dengan selera saya. Saya sangat menyukai EPole, karena ini adalah cara yang bagus untuk memberikan visibilitas kepada semua pembalap, semua tim, dan sponsor mereka. Memang benar bahwa di EPole para pembalap hanya memiliki satu putaran terbang yang tersedia dan selama empat puluh menit saat kualifikasi berlangsung, kondisi lintasan dapat berubah. Namun, dalam kejuaraan yang lebih panjang seperti tahun ini, episode individunya sama. Kesalahan adalah sesuatu yang pilot harus batasi sebanyak mungkin dan itu adalah bagian dari permainan; pilot harus belajar mengelola aspek ini juga. EPole juga secara teknis penting: seorang pembalap yang berhasil melakukan hanya satu putaran cepat, dalam banyak kasus bahkan lebih cepat dari putaran terbaik dari sesi sebelumnya, dan yang, pada saat yang sama, mengelola risiko menabrak dan memulai di putaran terakhir. baris, untuk menempatkan saya untuk menguji keterampilan penting. Dengan sepeda semuanya sama, perbedaannya sepenuhnya berasal dari pergelangan tangan dan kepala pengendara”.

Bagaimana pengendara mengendarai sepeda ini? Apakah gaya mengemudi tetap sama dari tahun pertama hingga hari ini?
“Dengan evolusi yang mempengaruhi suspensi dan ban, gaya mengemudi dari MotoE telah berubah. Sementara presisi mengemudi dan menikung mulus penting di fase pertama, hari ini hal itu tidak lagi benar. Saat ini, ada beberapa gaya mengemudi yang bisa digunakan untuk melaju kencang di MotoE. Selama bertahun-tahun, tingkat kategori telah meningkat secara signifikan dan telah terjadi keselarasan dalam kinerja pengemudi. Tahun lalu kami melihat banyak pebalap memperebutkan posisi teratas dan ada enam pemenang berbeda di tujuh ronde. Hal ini membuat balapan semakin indah, seru dan menarik, meski durasinya masih sedikit”.

Bagaimana susunan pemain Gresini pada 2022?
“Line-up 2022 mengumpulkan beberapa pilot terbaik yang berpartisipasi dalam MotoE dalam tiga tahun ini: telah ada konfirmasi dari Torres, Ferrari, Aegerter dan Granado dan kembalinya Smith, Garz dan Canepa. Prioritas kami adalah mengonfirmasikan Matteo Ferrari atas hasil luar biasa yang telah dia capai selama tiga tahun terakhir dan karena itu hubungan tersebut layak untuk dilanjutkan. Matteo dalam tiga edisi MotoE dia membuat pertama, kedua dan ketiga dalam klasifikasi umum; hasil yang luar biasa. Kami perlu menurunkan pebalap yang kompetitif dan solid sejak balapan pertama untuk memperebutkan kemenangan.
Tahun lalu Matteo tidak memiliki kesinambungan di trek, karena ia hanya berpartisipasi dalam MotoE, sementara semua lawannya juga melakukan kejuaraan lainnya. Ini adalah titik di mana kami harus bekerja karena tidak cukup untuk melakukan satu balapan dalam sebulan, untuk lebih dari beberapa putaran; lebih banyak pembiasaan untuk kompetisi diperlukan. Ini adalah prioritas kami untuk pertumbuhan Matteo. Ferrari adalah pebalap yang sangat cepat tetapi yang lain tidak tinggal diam, jika kami ingin berpikir untuk mengalahkan mereka, kami harus meningkatkan dalam segala hal.
Setelah itu, diputuskan untuk fokus pada pembalap muda Italia untuk melakukan debutnya di MotoE. Kami berhati-hati memilih sosok yang bisa menciptakan suasana yang baik di dalam tim bersama dengan Ferrari. Kami telah memilih Alessio Finello yang tujuannya untuk tahun ini adalah untuk mendapatkan pengalaman di kejuaraan untuk mencapai target tinggi di tahun 2023. Hasil utama yang kami harapkan dari Alessio adalah belajar dan secara bertahap meningkatkan balapan demi balapan untuk mencapai akhir musim untuk mendapatkan hasil yang adil. Ini harus menjadi tahun baginya untuk meletakkan dasar untuk 2023 .

Sebelum Anda menyebutkan kedatangan Ducati pada tahun 2023, Anda terkejut dengan keterlibatan langsungnya dalam MotoE?
“Tidak, itu tidak mengejutkan saya. Saya sudah mendengar desas-desus dan pengumuman itu tidak mengejutkan saya. Saat ini pasar listrik menarik banyak perusahaan. Grup VW, yang memiliki Ducati, berinvestasi besar-besaran dalam listrik sehingga dapat dimengerti bahwa Ducati telah bergerak ke arah yang sama.
Secara pribadi, saya lebih menyukai kompetisi dunia dalam versi multi-merek, tetapi saya memahami bahwa di saat kritis untuk manajemen biaya, solusi merek tunggal lebih berkelanjutan. Saya berharap ketika situasi umum membaik, akan menjadi mungkin untuk membuka MotoE ke beberapa pemasok.
Ini akan menjadi komitmen yang besar tetapi Ducati memiliki pengalaman yang terkonsolidasi di bidang balap sehingga tidak akan ada masalah dalam mengelola pasokan kedelapan belas motor dan menjamin dukungan teknis. Memang, saya berharap Ducati melakukannya dengan caranya sendiri, meningkatkan level secara signifikan, seperti yang juga dilakukan di MotoGP.
Kami telah mengamati bahwa minat pada kategori tersebut sudah tumbuh bahkan sebelum pengumuman Ducati dan setelah itu meningkat lebih jauh. Bahkan jika tahun ini tidak ada inovasi teknis, akan ada kalender balapan yang jauh lebih kaya, dalam praktiknya hampir seperti kejuaraan dunia; ini akan menciptakan lebih banyak minat pada MotoE. Kemudian saya mengharapkan lompatan penting dalam kualitas dengan kedatangan Ducati pada tahun 2023 .

Untuk terus mengikuti MotoE World Cup, berlangganan siaran Epaddock Whatsapp dan terima semua berita kami di ponsel Anda secara real-time: cari tahu caranya di sini.

EnglishItalianSpanishIndonesian