Aegerter siap untuk pertempuran terakhir untuk gelar MotoE

Aegerter siap untuk pertempuran terakhir untuk gelar MotoE
Dominique Aegerter (Dynavolt Utuh GP)

Dominique Aegerter adalah penulis pertunjukan yang menarik di balapan pertama MotoE Piala Dunia di Misano. Balapan berlangsung menegangkan hingga lap terakhir, ketika Aegerted harus menyerahkan pimpinan balapan kepada Jordi Torres. Sekarang pebalap Swiss itu berada di urutan kedua klasemen dengan 8 poin yang harus dipulihkan besok di race kedua.

Tidak seperti biasanya, MotoE menyelesaikan sesi kualifikasi 15 menit pada Sabtu pagi, di mana 18 pembalap memiliki lima lap untuk mengatur waktu terbaik mereka. Alasan perubahan tersebut adalah beberapa interupsi karena bendera merah di kelas Moto3 dan konsekuensinya penundaan pada sesi lainnya.
Tujuan Dominique Aegerter adalah untuk menunda keputusan gelar ke grand final hari Minggu, dan dia berhasil. Pembalap Swiss, kelima di grid, naik ke tempat ketiga di belakang Alessandro Zaccone dan Hikaru Okubo segera setelah start. Namun, beberapa tikungan kemudian, dua pembalap lainnya jatuh, berakhir di luar balapan.

Sejak saat itu, kompetisi thriller berkembang. Pembalap tim Dynavolt Intact GP bekerja keras melewati Jordi Torres dan Mattia Casadei untuk memimpin, yang ia pertahankan meskipun serangan yang tak terhitung jumlahnya dari pembalap Spanyol itu. Kemenangan itu juga berarti memimpin di kejuaraan dunia, tetapi kecelakaan Eric Granado di tikungan terakhir saat mencoba menyalip petenis Swiss itu membuatnya melebar, sehingga memudahkan Torres untuk menyalip. Aegerter berhasil menghindari tabrakan tetapi tidak memiliki momentum yang dia butuhkan untuk lurus ke garis finis.
Jordi Torres akhirnya menang setelah pertarungan hebat, mengungguli Dominique Aegerter dan Mattia Casadei. Aegerter dengan demikian melompat dari tempat keempat dalam kejuaraan dunia ke urutan kedua, delapan poin di belakang Torres dari Spanyol.
Lampu hijau pada hari Minggu pukul 15:30 (waktu setempat) untuk final besar musim yang menentukan gelar.

MotoE Piala Dunia 2021
Klasifikasi umum

Dominique Aegerter
“Itu adalah balapan yang fantastis dan saya sudah merasa hebat di E-Pole. Meskipun saya bukan yang tercepat, saya tahu saya akan memiliki apa yang diperlukan untuk bertarung di posisi teratas.
Dalam balapan saya mendorong sejak awal mengetahui bahwa kami memiliki sedikit lap untuk sampai ke depan. Saya mencoba untuk segera menutup celah yang bekerja dengan baik dan untuk sebagian besar balapan saya berada di posisi pertama. Tidak mudah untuk membela diri. Pembalap lain berada tepat di belakang saya, jadi saya tahu mereka akan datang dan membawa saya di lap terakhir. Saya melakukan segalanya untuk memotong dan menutup semua garis tetapi saya tidak mengharapkan siapa pun untuk mencoba menyalip di tikungan terakhir karena saya sudah berada di garis dalam. Dalam beberapa saat terakhir saya juga melihat Granado datang dari dalam dan menabrak. Saya sangat beruntung tidak jatuh, tapi saya harap dia baik-baik saja. Namun, itu adalah manuver yang sangat berisiko. Sayangnya, saya kehilangan momentum dari tendangan sudut yang membantu Torres melewati saya. Pada akhirnya saya finis kedua, membawa poin penting untuk kejuaraan bersama saya. Besok adalah balapan terakhir dan saya terus berjuang untuk kejuaraan karena saya mengharapkan pertempuran yang sama sulitnya lagi.
Tim saya telah berusaha keras untuk memberi saya motor yang sempurna untuk menjadi cepat secara konsisten. Pertempuran itu hebat dan saya berharap untuk mengulanginya besok. Saya yakin para penggemar di sini di trek dan di rumah menikmati pertunjukan ini, terima kasih banyak untuk tim dan sponsor saya”.

MotoE Piala Dunia 2021
Foto-foto dari MotoE 2021 di Misano

Untuk terus mengikuti MotoE World Cup, berlangganan siaran Epaddock Whatsapp dan terima semua berita kami di ponsel Anda secara real-time: cari tahu caranya di sini.

EnglishItalianSpanishIndonesian