Rem Mesin

Rem Mesin

Matteo Ferrari dengan MotoE dari tim Gresini

Elemen penting untuk sepeda motor apa pun, terlepas dari apakah itu Sepeda Motor Bensin atau Sepeda Motor Listrik, adalah kontrol elektroniknya.
Bagian utama di mana tim dapat ikut mengatur kendali MotoE adalah: peta mesin (2 set), kurva alat pemercepat, rem mesin utama (3 set) dan rem mesin tambahan. Tidak ada kontrol tenaga tarik. Elemen baru yang paling penting adalah rem mesin tambahan yang diaktifkan oleh panel tombol yang diposisikan di setang kiri (tombol hitam).

Panel tombol kiri dari MotoE; di bagian bawah tombol hitam rem mesin tambahan

Asal mulanya berasal dari gagasan Energica untuk memberi kesempatan kepada para pembalap untuk mengatur rem mesin utama pada level rata-rata dan, jika perlu, menambah rem mesin dari rem mesin tambahan. Ketika rem mesin kedua ini digunakan bersama dengan yang utama, maka memungkinkan untuk mencapai kinerja yang mirip dengan SBK. Pembalap MotoE dapat mengandalkan dua rem mesin selain sistem pengereman yang dipasok oleh Brembo (lihat detail sistem rem). Sepeda motor MotoE tidak memiliki kotak roda gigi, tetapi memungkinkan untuk mengatur perilaku rem mesin dengan berbagai peta. Sepeda motor yang sama dapat disesuaikan untuk pembalap yang menginginkan lebih banyak rem mesin dan untuk pembalap lainnya yang menginginkan sepeda motor seperti 2 tak.

Terkait rem mesin, ada karakteristik lain dari pengereman MotoE: kapasitas regeneratif. Motor dan baterai mampu memulihkan sebagian energi pengereman. Semakin banyak rem mesin yang dimiliki, semakin banyak energi yang dimuat ulang ke dalam baterai. Parameter terakhir ini secara berlanjut dicatat oleh sistem akuisisi data motor untuk kemudian dianalisis oleh tim saat pembalap kembali ke pit. (untuk mengetahui mengenai sistem akuisisi data MotoE klik  di sini).

Teknologi
Desain MotoE

Untuk terus mengikuti MotoE World Cup, berlangganan siaran Epaddock Whatsapp dan terima semua berita kami di ponsel Anda secara real-time: cari tahu caranya di sini.

EnglishItalianSpanishIndonesian