Wawancara dengan Gino Borsoi, manajer teknis tim Aspar

Wawancara dengan Gino Borsoi, manajer teknis tim Aspar
Maria_Herrera_LeMans
Maria Herrera, pembalap tim Aspar sejak edisi pertama MotoE

Dalam waktu sekitar satu bulan, file MotoE Piala Dunia akan memulai musim ketiganya dengan sesi tes resmi pertama di trek Andalusia di Jerez de la Frontera. Pada kesempatan tersebut kami berbicara dengan Gino Borsoi, manajer teknis untuk tim Aspar, untuk menjelaskan pengalaman apa yang diperoleh tahun lalu untuk dapat mencapai posisi teratas tahun ini; inilah yang dia katakan kepada kami.

“Pada tahun 2020 kami memiliki musim dengan kalender yang sangat padat dengan sirkuit yang lebih sedikit dan balapan yang lebih dekat, seperti yang juga terjadi di MotoGP. Namun, dibandingkan dengan kelas lain, kelas MotoE dia memiliki sedikit lebih banyak ruang untuk bernapas di antara ronde. Melihat keadaan secara umum tentu kita tidak dapat mengeluh, sebaliknya kita harus berterima kasih kepada organisasi yang telah menemukan cara untuk mempertahankannya. MotoE dalam kalender acara MotoGP. Mengenai performa tim kami pada tahun 2020, saya harus mengatakan bahwa kami sejujurnya mengharapkan sesuatu yang lebih. "

Maria_Herrera_LeMans_02
Maria Herrara berlaga di Misano

“Adapun Maria, di beberapa balapan dia memberi sinyal positif, tapi pada akhirnya hasilnya tidak begitu bagus. Di tahun 2019 ada beberapa balapan di mana dia berjalan sangat baik dan kuat, dan untuk tahun kedua saya mengharapkan hasil yang lebih baik, terutama di mana dia kuat tahun sebelumnya, tetapi tidak seperti itu. Saya menilai ubahan yang dilakukan pada kategori, terutama ban depan dan garpu, tidak membantu gaya berkendara Maria. Faktanya, jika kami mendapatkan sesuatu yang lebih baik untuk fork, mengenai ban depan, Maria banyak mengeluh bahwa dia tidak bisa melakukan apa yang dia bisa lakukan pada tahun 2019. Kategorinya pada dasarnya tetap sama dengan motor. ' penambahan beberapa pembalap, yang membuat tingkat persaingan jauh lebih tinggi dan semakin sulit untuk mencapai hasil yang baik. ”.

Alejandro Medina, pembalap rookie dari tim Openbank Aspar

“Berbicara tentang Alejandro, sehubungan dengan sirkuit Jerez di mana dia sudah bermain, dia melaju dengan sangat cepat untuk tahun pertamanya. Debut di kategori baru seperti MotoE Ini tidak mudah karena Anda harus mempelajari sirkuit, memahami sepeda dan semuanya dalam waktu singkat karena terbatasnya jumlah putaran saat berbelok karena masa pakai baterai. Jika kita menganggap bahwa dalam sesi latihan ada sekitar sepuluh lap yang valid dan bahwa dua lap terakhir bahkan tidak dalam tenaga penuh karena baterai habis, ada delapan lap tersisa untuk mempelajari sebuah sirkuit dan itu bukan pekerjaan yang mudah. Setelah kategorinya dipahami, sejujurnya saya mengharapkan sesuatu yang lebih dari Alejandro menjelang akhir musim, tapi mungkin berat dan tinggi badannya mempengaruhi penampilannya ”.

Borsoi juga menjelaskan bagaimana kerja tim diatur selama balapan akhir pekan: “Dengan al MotoE Anda tidak dapat membuat banyak perubahan pada sepeda; Anda dapat menaikkan atau menurunkan bagian belakang, Anda dapat bekerja dengan pegas suspensi dan dengan peta elektronik dan sedikit dengan tekanan ban. Selama latihan bebas kami fokus terutama pada lap pertama, saat ban masih baru dan baterai sudah terisi maksimum. Poin kuncinya adalah melakukan dengan baik EPole yang untuk MotoE adalah momen kritis balapan akhir pekan. Seiring berlalunya musim, para pembalap akan belajar untuk bersaing dengan formula ini dan mengetahui sirkuit, tapi sekarang ini benar-benar sesi di mana kami harus bekerja dengan baik. "
Sedangkan untuk pebalap tim Aspar musim baru, nama-nama tahun 2021 diperkirakan akan resmi dalam beberapa hari ke depan.

Untuk terus mengikuti MotoE World Cup, berlangganan siaran Epaddock Whatsapp dan terima semua berita kami di ponsel Anda secara real-time: cari tahu caranya di sini.

EnglishItalianSpanishIndonesian