Wawancara dengan Lucio Cecchinello: masa kini dan masa depan MotoE bagian I

Wawancara dengan Lucio Cecchinello: masa kini dan masa depan MotoE bagian I
Niccolo_Canepa_in_griglia_a_MIsano
Lucio Cecchinello bersama pembalapnya Niccolò Canepa di grid di Misano

Dalam "sirkus" MotoGP, Lucio Cecchinello adalah sebuah institusi. "Prinsipal Tim LCR Honda, Mantan pengendara balap jalanan 125cc, semua pecinta olahraga motor", menurut definisi sendiri di Twitter, Cecchinello sedang bersiap untuk memulai, dengan perpaduan kompetensi dan pragmatisme yang biasa, petualangan baru dengan sepeda motor listrik, sebagai Tim Manajer LCR E-Team. Lahir di Venesia pada tahun 1969, ia adalah pembalap kelas 125 yang sangat kuat: setelah berhenti balapan pada tahun 2003 (dengan tujuh kemenangan telapak tangan, tempat terakhir keempat sebagai hasil terbaik dan kemenangan yang tak terlupakan di Mugello di musim terakhirnya sebagai pembalap) , Cecchinello telah memimpin tim yang ia dirikan pada '96 sejak saat itu. Sebagai seorang manajer, dia segera membedakan dirinya karena kemampuannya untuk menemukan bakat (dia meluncurkan, misalnya, Casey Stoner tertentu) dan karena kemampuannya untuk mengelola sponsor. Pendapatnya tentang masa kini dan masa depan kelas baru ini sangat menarik.

Podium pertama tim LCR masuk MotoE ditaklukkan oleh Xavier Simeon

Di Misano, podium pertama MotoE, tujuan yang telah dicapai sebelumnya; bagaimana itu hidup?
“Seperti rilis! Saat kami memulai perjalanan kami MotoE kami melakukan yang terbaik untuk menjadikannya program yang sangat kompetitif: kami memilih Niccolò Canepa dan Xavier Simeon, dua pembalap yang sangat cepat dengan pengalaman balapan yang hebat, keduanya berada di puncak kategori Ketahanan EWC. "
Kami ingat sepuluh hari yang lalu, kejuaraan FIM EWC Endurance di sirkuit Estoril dimenangkan oleh Nicolò Canepa sementara Xaverius Simeon memenangkan gelar juara dunia.
"Bahkan di dalam garasi kami telah memilih teknisi yang sudah berpengalaman dengan sepeda motor listrik (baca di sini artikel tentang Luciano dan Thomas Betti). Meskipun ada upaya penting dari tim LCR dan sponsor, hasilnya di bawah ekspektasi. Pada 2019 hasil terbaik adalah tempat keempat di Misano dengan Niccolò yang nyaris tidak menyentuh podium. Inilah mengapa saya mengatakan bahwa podium Simeon adalah pembebasan yang nyata bersama dengan #almostpodium Canepa yang menempati posisi keempat sekali lagi. "

Akhir pekan depan kita akan balapan di Le Mans, trek yang dikenal baik oleh para pembalap Anda karena baru-baru ini balapan ke-24 di kejuaraan Endurance; menurut Anda apakah mereka akan mendapat keuntungan?
“Ya, saya berharap mereka mendapat keuntungan kecil karena mereka paling tahu sirkuitnya: setiap lubang atau depresi dan mampu menafsirkan setiap lintasan yang mungkin dengan cara terbaik. Awalnya, salah satu alasan saya memilih pilot berpengalaman adalah karena alasan itu MotoE Anda dapat melakukan beberapa putaran untuk setiap sesi tes, biasanya 6-7 dengan tenaga penuh dan kemudian 3 atau 4 putaran lagi dengan tenaga akan berkurang. Inilah mengapa saya memilih pengendara yang tahu bagaimana menginterpretasikan trek dan bagaimana mengerjakan sepeda dan di garasi. Di Le Mans saya pikir di awal akhir pekan kita akan melihat sedikit keuntungan untuk Canepa dan Simeon dan juga dua pebalap Endurance lainnya, Di Meglio dan Hook. Kemudian dari sana kita akan melihat mengapa ada juga pembalap lain yang sangat kuat tahun ini yang pernah balapan di trek Prancis di masa lalu. "

Kesan tahun ini adalah keseluruhan level kategori telah meningkat, bagaimana menurut Anda?
“Lihat, yang pasti tahun ini para pebalap mengenal motornya lebih baik dan pada saat yang sama motornya telah meningkat. Menurut pendapat saya, kemajuan terbesar berkaitan dengan suspensi depan yang tahun ini memiliki hidraulik berbeda yang memungkinkan pengendara mengerem lebih rendah dan memiliki lebih banyak dukungan dalam pengereman yang paling berat.

Selain itu, sistem pendingin untuk baterai telah diperkenalkan, dalam praktiknya sebuah konveyor yang membawa lebih banyak udara pendingin di sekitar baterai dan membuang panasnya. Dari baterai yang lebih dingin, kami bisa mendapatkan lebih banyak energi di paruh kedua balapan. Ini adalah sepeda motor tertentu, berbeda dari sepeda motor lain dengan mesin tradisional dan oleh karena itu diperlukan gaya berkendara yang spesifik. Tahun lalu kami melihat beberapa pebalap beradaptasi dengan cepat dan langsung mendapatkan hasil yang bagus, saya pikir misalnya Tuuli atau Di Meglio. Pembalap lain butuh waktu sedikit lebih lama untuk menafsirkan motor ini, tapi sekarang nilainya lebih setara dari tahun lalu. "

Anda telah membuat gambaran umum tentang inovasi teknis yang diperkenalkan tahun ini pada motor; apa yang Anda inginkan untuk yang berikutnya?
“Menjawab pertanyaan ini, saya sangat menyadari bahwa ada tema fundamental untuk MotoE itulah anggarannya. Apa yang kami ingin miliki sebagai tim mungkin akan melampaui investasi yang Dorna dan dapat lakukan Energica pada kategori baru seperti MotoE. Meskipun demikian, jika saya dapat memilih tanpa kendala, saya akan segera mengerjakan dua aspek: Kontrol Traksi dan Berat. Kontrol traksi adalah alat yang penting untuk meningkatkan keselamatan balapan karena mengurangi risiko sisi tinggi yang sangat berbahaya dan berbahaya dengan motor ini. Kami sebagai LCR E-Team memiliki tiga pertandingan dengan De Puniet tahun lalu dan dua dengan Canepa tahun ini. Dari segi komponen, motor ini sudah memiliki semua sensor yang dibutuhkan untuk menambahkan kontrol traksi: platform inersia, kecepatan kedua roda, dan sebagainya.

Apa yang harus dikembangkan adalah perangkat lunaknya tetapi untuk melakukan ini Anda memerlukan banyak jam pengujian di trek, yang akan membutuhkan investasi yang sangat tinggi, yang tidak terpikirkan saat ini. Jelas Dorna dan IRTA menyadarinya, kami telah membicarakannya beberapa kali dan jelas bagi semua orang bahwa ini akan menjadi keamanan ekstra. Di MotoE, kurangnya kontrol traksi sebagian diimbangi oleh kurva torsi mesin yang sangat konstan di bagian pertama. Hal ini memungkinkan pengendara merasakan selip pada ban belakang dan mengelolanya lebih baik dengan membuka 'throttle'. "

Sedangkan untuk bobotnya?
“Hari ini berat MotoE berbobot 260kg (tidak termasuk pilot) dan untuk menguranginya Anda dapat mengerjakan dua komponen: baterai dan motor. Kami menganggap bahwa baterainya saja memiliki berat lebih dari 100kg dan dalam setiap balapan kami menggunakan sekitar 65%energica disimpan pada saat keberangkatan; ini berarti kami menyelesaikan balapan dengan masih 35% biaya yang tersedia.
Menurut pendapat saya, kami dapat mengerjakan elemen ini untuk mengurangi ukuran dan bobot baterai. Sebagai alternatif, Anda dapat mempertahankan jejak yang sama dengan baterai saat ini tetapi dengan lebih sedikit sel di dalamnya, dengan membuat saluran udara untuk mendinginkan baterai dari dalam dan tidak hanya dari luar seperti sekarang.
Bicara soal mesin, komponen ini berasal dari jalan raya dan didesain tahan terhadap kejadian tak terduga akibat penggunaan sehari-hari seperti misalnya tabrakan dengan benda di jalan raya. Inilah mengapa saya yakin bahwa masih ada ruang untuk penambahan berat badan di sana. Nah, impian saya adalah menjadi motor yang lebih ringan dengan kontrol traksi, jadi kami benar-benar dapat membuat lompatan besar dalam hal performa, penanganan, dan keselamatan. "

Kecelakaan Simeon di tikungan Rio di Misano

Seberapa penting bobot sepeda motor dalam hal keselamatan?
“Motornya sendiri rusak saat jatuh. Bobotnya sedemikian rupa sehingga ketika sepeda mulai menggelinding, ia akan melintir dan menghancurkan segalanya. Dalam kecelakaan Niccolò di Jerez, kami menghemat baterai sepeda; ketika Xavier jatuh di Misano di tikungan Rio, kami harus mengganti seluruh bagian depan, suspensi, rem, roda, dan sasis.
Apa yang telah kami amati adalah bahwa sepeda-sepeda ini, karena beratnya, ketika bertemu dengan kerikil dari jalan keluar, tidak mengapung seperti yang lain tetapi tergelincir di bawah kerikil, menempel dan mulai menggelinding; ini sangat meningkatkan kerusakan yang terjadi di musim gugur.
Bobot tentu saja merupakan elemen kunci untuk dikerjakan; Dalam waktu yang tidak terlalu lama kita bisa mengharapkan banyak bantuan dari perkembangan teknologi baterai. Tidak terpikirkan untuk memiliki dalam beberapa tahun baterai yang mampu mengandung energi yang sama seperti yang kita miliki saat ini tetapi dengan berat setengahnya. Ini jelas merupakan tujuan yang ingin dicapai tetapi untuk saat ini masih belum memungkinkan. "

Di sini bagian kedua dari wawancara dengan Lucio Cecchinello.

Untuk terus mengikuti MotoE World Cup, berlangganan siaran Epaddock Whatsapp dan terima semua berita kami di ponsel Anda secara real-time: cari tahu caranya di sini.

EnglishItalianSpanishIndonesian