Hari pertama pengujian 2019 pada MotoE

Hari pertama pengujian 2019 pada MotoE

Jerez adalah hari pertama pengujian tahun 2019 untuk MotoE. Semua 12 tim hadir dengan 18 pebalap resmi Motor tidak lagi hitam seperti di November tetapi dengan corak resmi. Ada 2 sesi tes hari ini, sebanyak yang akan dilakukan untuk dua hari ke depan. Selama FP1 di pagi hari, para pebalap mendedikasikan diri mereka untuk membiasakan diri dengan motor baru, tepat di atas 1 ′: 50 ″, sejalan dengan waktu terbaik yang dicatat selama tes November lalu oleh Bradley Smith. Selama FP2 beberapa pebalap mendorong lebih banyak dengan menurunkan waktu sebanyak 1 sementara yang lain berkonsentrasi pada konsistensi dalam performa.

Mike Di Meglio dengan MotoE dari tim Marc EG0,0 VDS

Yang tercepat di FP1 adalah Mike Di Meglio dari tim Marc EG0,0 VDS, disusul Randy De Puniet dari LCR E-Team Lucio Cecchinello, sedangkan ketiga kalinya oleh Alex De Angelis dari tim Pramac Racing MotoE.
Selama FP2 waktu turun dan tercepat hari itu adalah Eric Granado dari Brazil (Avinta Esponsorama Racing), satu-satunya yang turun di bawah 1 ′: 49 ″ dan melakukan 5 lap dari 8 waktu di bawah 1 ′: 50 ″. Di belakangnya ada Niki Tuuli (Ajo MotoE Tim), Finlandia, terpisah 433 ribu dan ketiga Héctor Garzo Spanyol (Tech3 E-Racing), di 497 ribu, yang menguji MotoE untuk pertama kalinya, tidak berpartisipasi dalam tes November.

Eric Granado, waktu terbaik hari ini

Kelompok pebalap kompak antara FP1 dan FP2, melewati jarak antara klasifikasi pertama dan terakhir dari 3,8 detik menjadi 2,4 detik, tanda bahwa semua pebalap semakin percaya diri dengan motor barunya. Sebagai perbandingan, selama tes Moto3 yang dia uji di Jerez pada akhir Februari dalam kondisi serupa, tercepat adalah Masiá dengan 1: 45.241. Selisihnya hari ini hanya di bawah 4 ″ untuk keunggulan Moto3 tetapi kemungkinan besar dalam dua hari tersisa para pembalap MotoE mereka akan semakin menurunkan waktu mereka (kami telah menulis ini sebelum kebakaran yang menghancurkan semua sepeda). Dalam hal kecepatan tertinggi, nilai maksimum dicapai oleh Alex De Angelis dengan kecepatan 222 km / jam.

Alex De Angelis, dengan MotoE dari tim Pramac

Alex sendiri mengungkapkan keterkejutan yang luar biasa untuk saat-saat indah pada tes pertama yang sesungguhnya: "Saya tidak berpikir ada orang yang mengharapkan waktu terhormat seperti yang direkam hari ini, waktu yang tidak terpikirkan".
Menganalisis waktu pengendara, harus diperhitungkan bahwa tidak semua dari mereka mengendarai dengan baterai yang terisi penuh karena masalah beban listrik dari sistem rangkaian yang membatasi jumlah sepeda yang dapat diisi secara bersamaan. Untuk tim Tech3, misalnya, Garzò menyetel ketiga kalinya dengan menjilat baterai yang terisi penuh sementara rekan satu timnya, Foray, menyediakan baterai yang terisi sebagian.

Niki Tuuli beraksi saat FP2

Detail teknis pertama yang diamati hari ini adalah tuas di setang kiri beberapa pengendara, seperti Smith dan Gibernau. Sana MotoE Tidak memiliki gearbox dan tidak ada kopling sehingga setang kiri pada dasarnya tanpa tuas. Namun pada November, beberapa pengendara telah meminta untuk memindahkan kendali rem belakang ke sana. Pada kesempatan ini, beberapa pilot mencoba solusi ini.

La MotoE oleh Bradley Smith dengan tuas rem belakang

Di bawah ini adalah waktu FP1 dan FP2

Peringkat waktu MotoE FP1
Peringkat waktu MotoE FP2
EnglishItalianSpanishIndonesian