Home Teknologi Strategi dari Ducati untuk masa depan mobilitas: MotoE, E-Bahan Bakar dan...

Strategi dari Ducati untuk masa depan mobilitas: MotoE, E-Bahan Bakar dan Hidrogen

La Ducati MotoE, sepeda motor listrik pertama dari Ducati (Foto: Ducati)

Dalam wawancara baru-baru ini dengan MotorCycleNews, CEO Ducati, Claudio Domenicali, mengilustrasikan berbagai jalur yang dijajaki Borgo Panigale untuk memproduksi kendaraan tanpa emisi: sepeda motor listrik, E-Fuel, dan Hidrogen.

“Strategi Ducati termasuk sepeda motor listrik, bahan bakar dari sumber terbarukan (yang disebut E-fuel) dan hidrogen, baik sebagai bahan bakar maupun sel bahan bakar untuk menghasilkan listrik”. Dalam kalimat Claudio Domenicali ini terdapat keseluruhan strategi Ducati untuk mobilitas masa depan.
Dalam wawancara baru-baru ini dengan MotorCycleNews (di sini: link), administrator dari Ducati dia kembali berbicara tentang berbagai strategi yang akan diadopsi oleh pabrikan Italia tersebut di tahun-tahun mendatang untuk melampaui bahan bakar fosil. Tantangannya tidak hanya pada teknologi tetapi juga pada identitas merek, yang menjadikan performa, mesin, desain, dan suara menjadi ciri khasnya.

Motor listrik dari MotoE di Ducati
Motor listrik dari MotoE di Ducati (Foto: Ducati)

Listrik
Untuk waktu yang lama Ducati dia tidak terlalu menonjolkan diri setiap kali membahas masa depan listrik untuk sepeda motor. Hal ini terjadi hingga setahun yang lalu diumumkan keikutsertaannya, sebagai pemasok tunggal, dalam MotoE Piala Dunia periode empat tahun 2023-2026. Prototipe V21L, yang terinspirasi oleh lini Panigale, telah diluncurkan dalam beberapa bulan terakhir dan sedang dalam pengembangan, namun Ducati mengklarifikasi bahwa hal tersebut belum tentu menjadi dasar model yang dapat dibeli.
Sadar akan kebutuhan untuk menciptakan model pertama dengan cara yang optimal untuk melindungi citranya, Ducati dia menyatakan bahwa dia ingin menghabiskan waktu dengan listrik, dan menggunakan MotoE sebagai laboratorium teknologi untuk membawa ke pasar, dalam beberapa tahun, sepeda motor listrik terbaik.
Seperti yang dijelaskan Domenicali kepada MCN, ini tentang memilih waktu yang tepat dan memahami bahwa transisi ke full electric jauh lebih sulit dengan sepeda motor daripada dengan mobil. Peningkatan bobot karena baterai dapat dikelola tanpa masalah besar pada mobil, sementara pada sepeda motor, risikonya secara drastis mengorbankan seluruh pengalaman berkendara. Menurut Domenicali, sepeda motor harus beralih ke listrik, tetapi dengan waktu yang berbeda dari mobil, sementara E-Fuels bisa menjadi solusi yang tepat sampai saat itu.

Ducati MotoE tes lintasan
Kedua prototipe dari MotoE di Ducati selama tes lintasan (Foto: Ducati)

E-Bahan Bakar
E-fuel adalah bahan bakar yang diproduksi menggunakan CO2, sehingga selama pembakaran, mereka melepaskan jumlah gas yang sama ke atmosfer seperti yang digunakan untuk memproduksinya. Dengan cara ini, tidak ada CO2 baru yang akan dihasilkan selama penggunaan. Jumlah CO2 baru yang dihasilkan untuk menghasilkan E-Fuels akan tetap tidak terungkap, tetapi itu masih akan menjadi langkah maju yang signifikan dibandingkan dengan situasi saat ini, terutama dengan beralih ke sumber energi hijau.
E-Fuels memiliki keuntungan yang cukup besar: kepadatan energi yang tinggi, kemudahan penyimpanan dan penanganan, mereka dapat dikelola dengan infrastruktur yang ada dan tidak perlu mengubah arsitektur dan sistem sepeda motor.
Dalam hal ini, dengan beralihnya MotoGP ke 40% E-Fuels mulai tahun 2024 dan 100% mulai tahun 2027, dikombinasikan dengan inisiatif serupa di kejuaraan Superbike, Ducati akan memiliki kesempatan untuk mengembangkan keterampilan yang diperlukan untuk menciptakan mesin pembakaran internal dengan bahan bakar nol emisi CO2.

La Ducati Panigale V4 (Foto: Ducati)

Hidrogen
Berbicara tentang Hidrogen, Domenicali menjelaskan hal itu Ducati, bersama beberapa pabrikan Jepang, sedang menjajaki penggunaan bahan ini sebagai bahan bakar. Selama presentasi MotoE, Juni lalu, CEO Ducati telah menyatakan beberapa pertimbangan tentang hidrogen sebagai bahan bakar. “Sangat menarik bagi kami para pecinta motorsport bahwa hidrogen juga dapat digunakan untuk membakar mesin konvensional. Orang Jepang sedang melakukan tes dalam hal ini, kami mendapatkan pengalaman dalam hal ini dan oleh karena itu ini adalah bidang yang menarik”.
“Hidrogen adalah bahan bakar yang sangat menarik”, kata Domanicali, “kadang-kadang bahkan terlalu indah, karena terbakar sangat cepat, jadi itu bukan bahan bakar yang mudah. Dalam hal pembakaran, itu benar-benar bebas karbon, jadi jika Anda melihat piston yang telah membakar hidrogen, itu benar-benar bersih dan tidak ada residu karbon di mana pun. Ini adalah mesin yang sangat bagus dan bersih dan hidrogen terbakar dengan sangat cepat, sehingga sangat menarik untuk mesin dengan rpm tinggi”.

La MotoE di Ducati di lintasan bersama Alex De Angelis (Foto: Ducati)

MotoE
Kembali ke MotoE, Ducati dia menyatakan bahwa dia ingin menghabiskan waktu dengan listrik, dan menggunakan MotoE sebagai laboratorium teknologi untuk membawa ke pasar, dalam beberapa tahun, sepeda motor listrik terbaik.
“Kami telah menerima dengan tekad untuk mengembangkan sepeda balap listrik dengan performa terbaik yang dimungkinkan oleh teknologi saat ini dan menggunakan proyek ini sebagai laboratorium untuk membangun masa depan kami. Hasil yang kami capai sungguh mengejutkan”, ujar Domenicali yang sempat merasakan sendiri MotoE di trek di Mugello.
Prototipe, yang terinspirasi oleh garis Panigale, telah diluncurkan dalam beberapa bulan terakhir dan hampir menyelesaikan pengembangan mengingat dimulainya musim 2023. MotoE.
Di bawah ini adalah tautan ke bagian yang didedikasikan untuk MotoE di Ducati, dengan semua informasi terkini tentang prototipe listrik Borgo Panigale.

Foto dan video: Ducati

Untuk terus mengikuti MotoE World Cup, berlangganan siaran Epaddock Whatsapp dan terima semua berita kami di ponsel Anda secara real-time: cari tahu caranya di sini.