Penjualan sepeda motor listrik dan skuter akan mencapai puncaknya pada tahun 2023

Penjualan sepeda motor listrik dan skuter akan mencapai puncaknya pada tahun 2023
Penurunan penjualan skuter listrik pada sepuluh bulan pertama tahun 2023
Penurunan penjualan skuter listrik pada sepuluh bulan pertama tahun 2023 (sumber: ANCMA)

Penjualan sepeda motor dan skuter listrik di Italia akan menunjukkan penurunan tajam pada tahun 2023. Tren pertumbuhan beberapa tahun terakhir tampaknya telah mencapai titik berhenti dan bahkan insentif pun tampaknya tidak berpengaruh.

Penjualan sepeda motor listrik dan skuter di Italia pada tahun 2023 terjun bebas. Dilihat dari data sepuluh bulan, masyarakat Italia masih membeli sepeda motor listrik dan skuter tetapi lebih rendah dari perkiraan operator sektor. Fenomena ini juga terlihat di negara lain, seperti Spanyol dan Belanda, yang mencatat persentase penurunan sebesar dua digit seperti di Italia.
Masyarakat Italia membeli 11.083 kendaraan listrik dalam sepuluh bulan pertama tahun ini, turun 21% dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya. Angka tersebut bahkan lebih parah jika dibandingkan dengan sektor kendaraan pembakaran internal yang dalam sepuluh bulan yang sama tumbuh hampir 17%, melebihi 300.000 unit yang tercatat dalam sepuluh bulan antara bulan Januari dan Oktober.

Kawasali Ninja 7 Hibrida baru
Kawasali Ninja 7 Hibrida baru

ANCMA (Asosiasi Nasional Sepeda Motor dan Aksesoris) menegaskan kembali bahwa: “Tampaknya semakin mendesak untuk mencairkan sumber daya yang diperoleh dari kampanye 2022, sebesar 5,6 juta euro, yang akan memungkinkan pasar mencapai akhir tahun. Oleh karena itu kami memperbarui seruan kepada Pemerintah untuk mendukung pasar yang sudah secara alami berorientasi pada tujuan masyarakat yaitu kelestarian lingkungan”.
Meskipun insentif ramah lingkungan membantu pertumbuhan sektor kendaraan listrik roda dua pada tahun 2022, insentif yang diberikan pada tahun 2023 tampaknya tidak memberikan dampak yang sama. Pada tahun 2023, 35 juta euro telah disediakan tetapi sekitar setengahnya diserap oleh sepeda roda empat listrik dan sisa dana tidak cukup untuk mendukung sektor ini.
Motor bebek listrik mewakili sektor yang diperkirakan akan mengalami pertumbuhan terbesar. Pada akhir tahun 2022, ada yang meramalkan bahwa moped listrik akan menyalip moped listrik pada tahun 2023, sedangkan data tahun 2023 menunjukkan bahwa moped listrik hanya mewakili 20% dari total moped yang terjual. Apa penyebab penghentian ini?

Skuter listrik Yamaha NEO 2023 versi AQUA
Skuter listrik Yamaha NEO 2023 versi AQUA (foto: Yamaha)

Beberapa berspekulasi kekurangan pasokan, dengan masalah pasokan dan pengiriman berlangsung beberapa bulan. Namun, asumsi ini tidak menemukan banyak landasan.
Di luar kemungkinan penyebab kontinjensi, sulit untuk berhipotesis di pasar sebesar Eropa, penelitian tampaknya lebih fokus pada alasan sistem. Mereka yang cenderung membeli roda dua listrik sudah memiliki kesempatan untuk membelinya dalam dua tahun terakhir, memanfaatkan insentif pemerintah dan diskon dari dealer. Sekarang perintis sudah memiliki moped listrik, alat yang berbeda diperlukan untuk menjangkau pengguna yang lebih skeptis atau kurang informasi tentang mobilitas listrik.
Untuk itu, jaringan penjualan listrik perlu mencari bentuk yang berbeda. Dealer multi-merek yang menjual kendaraan bermotor termal dan listrik tidak berfungsi untuk yang terakhir. Model bisnis dari realitas ini sangat didasarkan pada layanan purna jual dan pemeliharaan yang terkait dengan kendaraan tradisional. Kendaraan listrik tidak membutuhkan perawatan sesering kendaraan termal, sehingga tidak menarik bagi dealer yang menjual kedua produk tersebut.

Penjualan moped listrik dalam enam bulan pertama 2023 vs 2022
Pendaftaran moped elektrik enam bulan pertama 2023 vs 2022 (sumber ACEM)

Jika kita mengamati model pemasaran kendaraan listrik roda dua, terbukti bahwa saat ini sangat lemah: tidak mempromosikan ide baru di mana pengguna dapat mengidentifikasi, tetapi meniru kendaraan tradisional. Bagaimana seharusnya calon pelanggan melihat diri mereka dengan skuter listrik? Apa yang diwakili oleh kendaraan roda dua listrik di mata Anda? Beralih ke influencer saat ini yang sudah mempromosikan segudang produk dan yang membuat postingan lain di mana dia duduk di atas skuter listrik tampaknya merupakan jawaban yang terlalu lemah.
Iklan kendaraan listrik memang seringkali terbatas pada saluran sosial, sebagian besar menjangkau mereka yang sudah tahu tentang kendaraan listrik, sehingga kurang efektif dalam memperluas pasar.
Terakhir, hadirnya segudang merek di sektor roda dua elektrik bukan menjadi keunggulan, malah sebaliknya. Hal ini dibarengi dengan minimnya merek tradisional, sebuah elemen yang tidak membantu untuk memahami nilai kendaraan listrik. Ketiadaan merek kendaraan roda dua yang bersejarah, dapat dipahami sebagai yang paling tidak cenderung untuk menjauh dari model bisnis termal, membuat calon pelanggan bingung yang melihat nilai kendaraan listrik yang lebih rendah dalam ketiadaan ini. Dan di sini kemampuan menjawab pertanyaan menjadi fundamental: apa yang harus diwakili oleh kendaraan listrik roda dua di mata pelanggan? Jumlah kendaraan listrik yang akan kita lihat di kota-kota di tahun-tahun mendatang akan bergantung pada kemampuan merumuskan jawaban atas pertanyaan ini.

Kawasaki Ninja e-1
Kawasaki Ninja e-1 (Foto: Kawasaki)

Jika kita mengamati model pemasaran kendaraan listrik roda dua, terbukti bahwa saat ini sangat lemah: tidak mempromosikan ide baru di mana pengguna dapat mengidentifikasi, tetapi meniru kendaraan tradisional. Bagaimana seharusnya calon pelanggan melihat diri mereka dengan skuter listrik? Apa yang diwakili oleh kendaraan roda dua listrik di mata Anda? Beralih ke influencer saat ini yang sudah mempromosikan segudang produk dan yang membuat postingan lain di mana dia duduk di atas skuter listrik tampaknya merupakan jawaban yang terlalu lemah.
Iklan kendaraan listrik memang seringkali terbatas pada saluran sosial, sebagian besar menjangkau mereka yang sudah tahu tentang kendaraan listrik, sehingga kurang efektif dalam memperluas pasar.
Terakhir, hadirnya segudang merek di sektor roda dua elektrik bukan menjadi keunggulan, malah sebaliknya. Hal ini dibarengi dengan minimnya merek tradisional, sebuah elemen yang tidak membantu untuk memahami nilai kendaraan listrik. Ketiadaan merek kendaraan roda dua yang bersejarah, dapat dipahami sebagai yang paling tidak cenderung untuk menjauh dari model bisnis termal, membuat calon pelanggan bingung yang melihat nilai kendaraan listrik yang lebih rendah dalam ketiadaan ini. Dan di sini kemampuan menjawab pertanyaan menjadi fundamental: apa yang harus diwakili oleh kendaraan listrik roda dua di mata pelanggan? Jumlah kendaraan listrik yang akan kita lihat di kota-kota di tahun-tahun mendatang akan bergantung pada kemampuan merumuskan jawaban atas pertanyaan ini.

Penjualan sepeda motor listrik dan skuter di Italia - semester I 2023 vs 2022
Penjualan sepeda motor listrik dan skuter di Italia pada paruh pertama tahun 2023 dibandingkan dengan tahun 2022

Sumber: ANCMA

Untuk terus mengikuti MotoE World Cup, berlangganan siaran Epaddock Whatsapp dan terima semua berita kami di ponsel Anda secara real-time: cari tahu caranya di sini.