MotoE: perbandingan pertama antara motor Ducati dan of Energica

MotoE: perbandingan pertama antara motor Ducati dan of Energica
ducati MotoE untuk Piala Dunia 2023
ducati MotoE untuk Piala Dunia 2023 (Foto: Ducati)

Berkat data yang dirilis oleh Ducati mengenai nya MotoE, dimungkinkan untuk membuat perbandingan pertama antara prototipe perusahaan Borgo Panigale dan model Energica dengan mana musim 2022 MotoE Piala Dunia Ini adalah yang pertama dari serangkaian posting di mana kita akan membandingkan dua motor.

Bagi mereka yang baru sekarang menemukan MotoE Piala Dunia, mari kita membuat pengantar singkat. Di sana MotoE Piala Dunia adalah kelas listrik MotoGP, kejuaraan sepeda motor listrik tunggal yang berlangsung selama beberapa putaran yang dipilih bersama dengan kelas lain dari kejuaraan dunia. Edisi pertama berlangsung pada 2019 dan selama empat tahun, hingga 2022, pabrikan sepeda motor adalah orang Italia Energica Motor Company. Dari tahun 2023 hingga 2026, Dorna Sport selaku penyelenggara kejuaraan telah memilih Ducati sebagai pemasok dari 18 motor yang mengikuti kejuaraan tersebut. Akhir perkenalan.
Bagi mereka yang ingin mengetahui detail lainnya dari MotoE Piala Dunia, ini adalah tautan ke bagian khusus (la MotoE Piala Dunia)

ducati MotoE untuk Piala Dunia 2023
ducati MotoE untuk Piala Dunia 2023 (Foto: Ducati)

Beberapa hari yang lalu, Ducati mempresentasikan prototipenya kepada pers khusus MotoE dan telah merilis beberapa data dan spesifikasi sepeda motor listrik pertama dalam sejarahnya. Dengan demikian dimungkinkan untuk membuat perbandingan pertama antara prototipe perusahaan Borgo Panigale dan model Energica dengan mana musim 2022 MotoE Piala Dunia Yang terakhir kita tahu banyak tentang desain, komponen dan kinerja sementara prototipe Ducati masih harus ditemukan, kecuali beberapa informasi yang dirilis oleh Ducati dalam presentasi pertama prototipe listriknya.
Sebelum masuk ke perincian data, diperlukan klarifikasi: ​​​​​​​​ MotoE di Energica adalah evolusi model olahraga jalanan mereka, Ego, sedangkan MotoE Ducati adalah prototipe murni, dibuat khusus untuk balap. Sepeda dari Energica mengikuti perkembangan yang mirip dengan Superbike sedangkan prototipe Ducati mengikuti perkembangan yang lebih dekat dengan MotoGP. Yang mengatakan, mari kita beralih ke analisis rinci dari dua sepeda.
Mari kita mulai dengan data umum sepeda. Ducati V21L (ini adalah nama sementara) memiliki tenaga maksimum 150HP, torsi maksimum 140Nm, dan bobot 225kg. Kecepatan tertinggi yang tercatat selama tes di Mugello adalah 275km/jam sedangkan akselerasi dari 0 hingga 100km/jam mirip dengan MotoGP, yaitu sekitar 2,6 detik.

Infografis - Performa Ducati MotoE

Sepeda dari Energica ia memiliki daya maksimum 163CV, torsi maksimum 200Nm dan berat, dalam versi 2022, 242kg. Untuk nilai ini maka harus ditambahkan 5kg komponen eksternal ke sepeda, seperti kamera untuk pemotretan on-board dan kabel terkait serta unit kontrol TV. Kecepatan maksimum yang juga diukur di Mugello adalah 268km/jam (275km/jam dengan slipstream) selama GP Italia baru-baru ini. Dari segi akselerasi 0-100km/jam nilainya sama dengan prototipe Ducati.

Infografis - penampilan dari MotoE di Energica

Berbicara tentang sepeda motor listrik, penting untuk dicatat bahwa nilai daya dan torsi ditetapkan secara elektronik, bukan batas sebenarnya dari powertrain. Pada tingkat perangkat lunak, misalnya, nilai daya dapat ditingkatkan tetapi hal ini akan menyebabkan konsumsi baterai yang lebih besar dan oleh karena itu mengurangi otonomi sepeda motor. Baterai adalah elemen kunci dari sepeda motor listrik, berbeda dengan sepeda motor tradisional yang elemen utamanya adalah mesin.
Baterai dari MotoE di Energica ia memiliki kapasitas lebih dari 20kWh dan beratnya, termasuk casing logam tahan guncangan, sekitar 120kg. Ducati menyatakan kapasitas 18kWh dan berat 110kg termasuk casing karbon. Desain kedua baterai sangat berbeda. salah satunya Energica itu terdiri dari sel persegi panjang dan bekerja pada 400V sedangkan Ducati terdiri dari 1152 sel silinder tipe '21700' dengan beda potensial 800V.

Baterai dan motor listrik dari MotoE dari Ducati
Baterai dan motor listrik dari MotoE oleh Ducati (Foto: Ducati)

Perbedaan substansial lainnya adalah sistem pendingin, elemen yang sangat penting dalam sepeda motor listrik. Pada sepeda motor tradisional, sistem pendingin adalah sistem bantu mesin yang memiliki tugas relatif mudah untuk menghilangkan panas dari suatu benda di atas 100 ° C, melalui cairan (udara atau air), yang rata-rata antara 25 dan 35 °. C. Untuk baterai listrik, fungsi yang sama lebih rumit karena yang terakhir harus bekerja dalam kisaran suhu yang sangat rendah untuk mendapatkan kinerja terbaik dan tidak rusak. Biasanya, tetapi nilai ini bervariasi berdasarkan kimia sel, baterai harus tetap di bawah 50-60 ° C, nilai yang tidak jauh lebih tinggi dari cairan yang digunakan untuk mendinginkannya.

Sirkuit pendingin ganda dari MotoE dari Ducati
Sirkuit pendingin ganda dari MotoE oleh Ducati (Foto: Ducati)

Baterai dari Energica itu berpendingin udara; soket di sisi kiri sepeda mengalirkan udara di dalam baterai itu sendiri, untuk membuatnya langsung mendinginkan sambungan sel, bagian di mana suhu tertinggi berkembang. Baterai Ducati, di sisi lain, didinginkan dengan air melalui sirkuit pendingin yang mirip dengan sepeda motor tradisional. Bagaimana pendinginan terjadi di dalam baterai belum diungkapkan oleh Ducati, tetapi sangat mungkin bahwa air, melalui serangkaian penukar panas pelat, mendinginkan sel-sel individu.

Sistem pendingin udara dari baterai MotoE di Energica
Sistem pendingin udara dari baterai MotoE di Energica

Perbedaan substansial lainnya antara kedua baterai adalah bentuknya. kesatuan dari Energica adalah paralelepiped dibungkus dalam bingkai kisi sementara, di MotoE Di Ducati, bentuk baterai mengikuti bentuk sepeda dan casing paket baterai, yang terbuat dari serat karbon, juga berfungsi sebagai bagian sasis yang tertekan.

Dua prototipe dari MotoE Ducati selama tes trek
Dua prototipe dari MotoE Ducati saat tes lintasan (Foto: Ducati)

dapur dari MotoE dari Ducati

Sedangkan untuk motor listrik, dari model Ducati yang kita ketahui hanya memiliki bobot 21 kg dan memiliki kecepatan putaran maksimal 18000 rpm. Ditanya langsung kepada Ducati tentang teknologi yang diadopsi untuk motor listrik mereka, pabrikan Borgo Panigale menjawab bahwa saat ini informasi tersebut bersifat rahasia dan tidak diungkapkan. Inverter yang diadopsi oleh Ducati memiliki berat 5 kg, dan merupakan unit yang berasal dari model performa tinggi yang digunakan dalam balap motor untuk kendaraan listrik; efisiensi maksimum yang dapat dicapai adalah 99%. Berdasarkan data ini, kita dapat berhipotesis efisiensi maksimum inverter dan perakitan motor sekitar 96%. Baik motor dan inverter berpendingin air.

Motor listrik Ducati V21L
Motor listrik Ducati V21L

Di depan Energica mesin yang diadopsi dalam empat tahun ini di MotoE Ada dua. Dari 2019 hingga 2021 motor bertipe PMSM (motor sinkron magnet permanen) dengan 40kg dan 10300 rpm. Mulai tahun ini mesinnya adalah model EMCE, hadir di semua model jalan raya Energica. Motor ini bertipe reluctance, bobotnya lebih ringan 10kg dari motor sebelumnya dan memiliki kecepatan putaran maksimum 11000 rpm.
Powertrain magnet permanen sebelumnya menjamin efisiensi puncak 95%, yang dikombinasikan dengan inverter (92%), membawa efisiensi keseluruhan sistem menjadi 87%. Engine 2022 yang baru menampilkan efisiensi puncak 97% serta memiliki rentang operasi efisiensi tinggi yang lebih luas. Efisiensi inverter baru adalah 97%, sehingga membawa efisiensi keseluruhan menjadi 94%, tujuh poin persentase lebih banyak dari sistem propulsi sebelumnya.

dapur dari MotoE di Energica

Dalam beberapa hari ke depan kami akan menerbitkan posting analisis lebih lanjut dari MotoE dari Ducati dan dari Energica.

Tes lintasan prototipe listrik Ducati

video ducati MotoE beraksi di sirkuit Vallelunga (Sumber: Ducati)

Foto dan video: Ducati

Ducati MotoE

Wawancara dengan Claudio Domenicali
La MotoE dari Ducati? Dengan hati yang ringan

Untuk terus mengikuti MotoE World Cup, berlangganan siaran Epaddock Whatsapp dan terima semua berita kami di ponsel Anda secara real-time: cari tahu caranya di sini.

EnglishItalianSpanishIndonesian