Matteo Ferrari dari podium masuk MotoE 2023 ke wild card di Moto2 di Valencia

Matteo Ferrari dari podium masuk MotoE 2023 ke wild card di Moto2 di Valencia
MotoE 2023: Matteo Ferrari dengan yang baru Ducati V21L tim FELO Gresini Racing (foto: MotoE)

Menjelang GP Valencia dengan Moto2 tim Gresini, kami berbicara dengan Matteo Ferrari tentang tahun 2023-nya di MotoE, yang mana pembalap asal Rimini itu finis di podium untuk musim kelima berturut-turut.

Matteo Ferrari dari podium masuk MotoE 2023 ke wild card di Moto2 di Valencia – Setelah wawancara dengan Mattia Casadei dan Paolo Simoncelli, segera setelah penutupan kejuaraan dunia MotoE, kami juga berencana untuk berbicara dengan Matteo Ferrari, yang berada di posisi ketiga klasemen akhir kejuaraan. Untuk melakukan ini kami menunggu hingga pekan wild cardnya di kejuaraan dunia Moto2 di Valencia. Faktanya, Ferrari akan memiliki Kalex dari tim Gresini, yang pada kesempatan itu akan menurunkan tiga Moto2 untuk balapan di Ricardo Tormo di Valencia.
Memutar ulang kalender beberapa minggu untuk kembali ke akhir kejuaraan dunia MotoE, Ferrari memulai dengan mengatakan: “Saya minta maaf atas bagaimana ini berakhir, tetapi aspek positifnya adalah saya berhasil menjadi cepat di semua trek. Saya finis di posisi ketiga, sekali lagi naik podium terakhir di kategori tersebut, sebuah hasil yang luar biasa, namun saya kecewa dengan bagaimana putaran final berlangsung, di trek kandang saya di Misano, di mana saya tidak pernah berjuang untuk meraih kemenangan".

Matteo Ferrari memasuki trek di Misano dengan Ducati MotoE dari tim FELO Gresini Racing
Matteo Ferrari memasuki trek di Misano dengan Ducati MotoE dari tim FELO Gresini Racing (foto: Gresini Racing)

“Menghidupkan kembali musim dengan dingin, ada situasi yang bisa kami hadapi dengan lebih baik, pertama dan terpenting di Austria, di mana saya bisa pulang dengan 50 poin dan sebaliknya saya hanya mendapat 20. Itu adalah momen terpenting dalam kejuaraan saya. Jika saya tidak terjatuh di sana, saya akan memimpin dua putaran terakhir kejuaraan. Saat menjadi yang pertama, Anda memainkannya dengan cara yang berbeda, sedangkan jika Anda menjadi pengejar, Anda harus selalu mengejar dan berharap semuanya berjalan baik, jika tidak, Anda akan ketinggalan kereta.
Selain Austria, saya kecewa tidak bisa bersaing di kondisi basah. Dengan hujan, kami meningkat dibandingkan sebelumnya tetapi kami masih belum menemukan pengaturan yang tepat. Sesi yang ditangani di kondisi basah adalah kualifikasi di Sachsering, balapan 2 di Mugello dan balapan di Silverstone. Dalam semua kejadian ini kami menderita.
Di Sachsenring, antara hujan dan diskualifikasi, saya start di posisi kesepuluh di grid. Di race 1 kami pandai memulihkan posisi dan juga beruntung sehingga berhasil naik podium, namun di race 2 kami kehilangan poin hanya karena start dari ketertinggalan. Bahkan di Silverstone saya memulai dari belakang, dan bahkan pada kesempatan itu saya tidak dapat pulih selama balapan karena saya tidak dalam kondisi terbaik di kondisi basah dan tidak dapat menyerang pembalap lain.
Jika Anda ingin memenangkan kejuaraan dunia tetapi Anda terlalu banyak melontarkan lelucon kosong, maka sulit untuk pulih. Kita telah melihat bahwa dalam beberapa tahun terakhir rata-rata untuk memenangkan kejuaraan adalah sekitar 16 poin per balapan, yang berarti rata-rata finis ketiga di semua balapan, tidak ada banyak ruang untuk salah langkah.”

Perkembangan Top3 dari MotoE 2023
Perkembangan Top3 dari MotoE 2023 (infografis: Epaddock)

“Kembali ke apa yang saya katakan sebelumnya, di akhir kejuaraan, putaran Misano meninggalkan rasa tidak enak di mulut saya. Anda tahu, jika Anda kalah dalam kejuaraan dunia karena memainkannya, tidak apa-apa, tidak apa-apa, tapi jika Anda tersingkir bahkan sebelum start, seperti yang terjadi pada saya karena penalti di kualifikasi, itu mengecewakan. Di balapan Misano, kami semua sangat dekat karena kami telah melakukan sesi tes ban pada hari Kamis, latihan bebas dan kualifikasi pada hari Jumat, singkatnya, pada hari Sabtu, semua orang telah memilah motornya; menyalip dalam balapan itu sangat rumit. Sekalipun pembalap lain lebih lambat sepersepuluh atau dua detik, itu tidak cukup untuk menyalip tanpa menimbulkan risiko kecelakaan.
Melihat kesuksesan individu sepanjang musim, banyak sekali dan menarik: Saya menang di Prancis meski mendapat penalti lap panjang, saya meraih pole, kemenangan, podium, lap tercepat. Saya tidak bisa mengeluh, saya cepat dan tim bekerja dengan baik, tapi seperti biasa kami lebih mengingat balapan terakhir dibandingkan keseluruhan musim.”

Matteo Ferrari memenangkan tiga balapan di MotoE Kejuaraan Dunia 2023
Matteo Ferrari memenangkan tiga balapan di MotoE Kejuaraan Dunia 2023 (foto MotoGP)

“Casadei menjalani tahun 2023 dengan luar biasa, dia sangat bagus. Dia memulai musim dengan sedikit lambat, dia melakukan beberapa kali kegagalan, tetapi di babak kedua dia siap memanfaatkan semua peluang yang datang. Setelah jeda musim panas ia mendapatkan kembali banyak poin dan mengakhiri kejuaraan dengan keunggulan yang hampir berlebihan dibandingkan dengan nilai sebenarnya di lapangan, mengingat kesenjangan yang biasanya ada di lapangan. MotoE. Rentetan kemenangan yang diraih Mattia di paruh kedua musim membuatnya bisa mendulang banyak poin, namun di sisi lain terjadi penurunan dari Jordi Torres. Jordi adalah seorang pebalap yang selalu sangat konsisten, dalam dua tahun ia meraih gelar, ia tidak pernah memenangkan banyak balapan namun ia selalu berhasil memaksimalkan setiap situasi. Namun tahun ini, dalam dua putaran terakhir, Barcelona dan Misano, dia berperilaku sangat anomali. Di Sachsenring dia cepat tapi oke, sedangkan di Barcelona dia berada di batas maksimal untuk melaju cepat dan faktanya dia membuat dua kesalahan. Yang pertama juga merupakan risiko besar karena satu sentimeter ekstra sudah cukup bagi mereka untuk menyentuh Casadei dan keduanya berakhir di tanah. Kalau begitu, kejuaraan dunia akan menjadi cerita yang berbeda."

Matteo Ferrari dengan livery khusus tim Gresini di GP San Marino di Misano
Matteo Ferrari dengan livery khusus tim Gresini di GP San Marino di Misano (foto: Gresini Racing)

“Bagaimanapun, kembali ke apa yang saya katakan sebelumnya, akhir kejuaraan meninggalkan rasa tidak enak di mulut saya. Seperti yang terlihat terutama di Misano, di MotoE Kualifikasi selalu sangat penting karena dalam balapan, terutama sejak pertengahan musim dan seterusnya, kami semua sangat dekat. Jika kita melihat keseluruhan tahun 2023, paling banyak kita berhasil merebut kembali delapan posisi dalam balapan, namun jika semuanya berjalan baik, itu bukanlah kategori di mana super comeback dilakukan. Tahun ini saya menjalani beberapa balapan yang dikompromikan oleh hasil kualifikasi.
Saya juga ingin mengatakan satu hal lagi mengenai kualifikasi, bukan untuk membenarkan hasil saya, namun karena sepertinya benar untuk mengatakannya. Tahun ini ada banyak situasi di mana beberapa pebalap, yang kurang lebih selalu sama, melambat atau berhenti di lintasan untuk menunggu slipstream pebalap lain. Mungkin ada sedikit, tapi apa yang terjadi tahun ini sejujurnya berlebihan dan berisiko.
Dua hukuman karena jatuh di bawah rezim bendera kuning yang saya terima tahun ini sudah tepat, peraturannya jelas, tapi fakta bahwa tidak ada seorang pun yang dihukum karena berdiri diam di trek menunggu pembalap lain adalah hal yang tidak baik. Jordi, saya, dan pebalap lain mengadu ke manajemen balapan karena di luar aspek olahraga, hal itu berisiko terhadap keselamatan. Strategi di pit baik-baik saja, menunggu di trek tidak.”

Matteo Ferrari (kanan) bersama Mattia Casadei (kiri) dan Jordi Torres (tengah)
Matteo Ferrari (kanan) bersama Mattia Casadei (kiri) dan Jordi Torres (tengah) (foto: MotoGP)

Ferrari adalah salah satu dari empat pembalap yang berpartisipasi di semua edisi MotoE, bersama dengan Maria Herrera, Eric Granado dan Mattia Casadei. Tidak dapat dihindari untuk bertanya kepadanya bagaimana tahun pertama bekerja di perusahaan ini Ducati V21L setelah membalap empat kejuaraan pertama dengan motor Energica.
“Awalnya ada gap yang besar antar pebalap, kemudian sesi demi sesi, waktu putaran menjadi sangat dekat. Itu adalah hal yang sama dengan Energica, hanya saja kali ini semuanya terjadi lebih cepat, terutama berkat elektronik. Batasan besar dari MotoE, baik dulu maupun sekarang, hanya sedikit yang bisa dilakukan dalam hal penyiapannya.
Selama tes kami telah bekerja dengan sangat baik, jadi pada balapan pertama kami sudah berada pada level yang sangat baik, sementara tim lain tidak, dan butuh beberapa saat bagi mereka untuk menemukan set-up yang tepat, memilih peta yang tepat, yang terbaik. mesin konfigurasi rem dan sebagainya. Tapi pada akhirnya ada tiga peta, jadi cepat atau lambat kita semua akan menentukan mana yang terbaik. Semua sepeda motor kemudian dijejerkan di area pengisian; jadi, lihat sekeliling dan lihat mana yang melaju lebih cepat daripada saat dipasang, kapan lengan ayun dipegang dengan panjang, seberapa tinggi garpunya, dan seterusnya. Pada dasarnya dalam hal set-up, kompetisi tidak berlangsung lama dan semua orang dengan cepat mendapatkan set-up yang tepat; ini tidak seperti di kategori lain di mana semua orang terkunci di garasinya dan tidak ada yang tahu bagaimana konfigurasi motor lawannya”.

La MotoE FELO Gresini Racing milik Matteo Ferrari sambil mengisi daya baterai
La MotoE FELO Gresini Racing milik Matteo Ferrari sambil mengisi baterai (foto: Epaddock)

“Sama halnya dengan peta: setelah beberapa saat semua orang menggunakan peta yang sama. Jika diperhatikan, saat keluar tikungan, kami semua berakselerasi dengan cara yang sama, tidak ada yang bertambah atau kalah dibandingkan orang lain, berapapun berat badan pengendaranya. Satu-satunya cara untuk membuat perbedaan adalah saat mengerem dan memasuki tikungan; sejak saat itu kami semua setara. Akselerasinya diatur oleh perangkat elektronik sedemikian rupa sehingga tidak ada cara untuk membuat perbedaan. Sepedanya semua sama, petanya semua sama, elektroniknya bikin jalan asal tidak tergelincir atau berputar; hasilnya saat akselerasi kita semua melaju dengan cara yang sama.
Motornya sempurna dan fantastis untuk dikendarai, tetapi satu-satunya cara untuk membuat perbedaan adalah dengan mengerem kuat-kuat dan melemparkan diri Anda ke tikungan. Faktanya, semua kecelakaan yang terjadi disebabkan oleh hilangnya bagian depan karena pengereman paksa, itulah satu-satunya cara untuk membuat perbedaan.
Pada awal musim, perbedaan terjadi pada set-up karena mempengaruhi umur ban depan. Faktanya, beberapa pembalap mengalami penurunan posisi terdepan hanya setelah beberapa lap, sementara kami memiliki set-up yang memungkinkan kami untuk memiliki performa yang konstan sepanjang balapan. Kemudian, sedikit demi sedikit, semua orang mendapatkan set-up yang membuat ban bekerja dengan baik sepanjang balapan. Memang benar, pada titik tertentu, Michelin menurunkan batas tekanan ban, untuk membantu beberapa pengendara yang mengalami masalah panas berlebih pada bagian depan."

“Bahkan jejaknya, saat balapan, tidak membuat banyak perbedaan. Di trek lurus seperti Barcelona atau Mugello Anda bisa merasakannya, tapi akan berguna jika Anda berada di posisi kedua, ketiga, atau paling banyak keempat. Sejak saat itu, ketika kami berada dalam satu kelompok, semua orang mengikuti setelah yang di depan dan tidak ada lagi perbedaan. Di Le Mans atau Sachsenring slipstream hampir tidak ada.
Saya berharap tahun depan kita dapat memiliki lebih banyak perangkat elektronik gratis dan lebih banyak variabel untuk pengaturan mekanis, agar dapat membuat lebih banyak perbedaan. Kita akan melihatnya pada bulan Februari, ketika kita mengadakan tes pertama pada tahun 2024 di Portimao. Sementara itu, saya menikmati wild card ini di Moto2, saya sudah menunggunya cukup lama."

Akan diperbarui pada MotoE Kejuaraan Dunia, berlangganan siaran Whatsapp Epaddock dan terima semua berita kami secara gratis di ponsel Anda secara real time: cari tahu caranya di sini.