Home uji Matteo Ferrari berbicara tentang yang baru Ducati MotoE 2023

Matteo Ferrari berbicara tentang yang baru Ducati MotoE 2023

Matteo Ferrari dengan yang baru Ducati V21L dari tim FELO Gresini Racing MotoE
MotoE Tes Jerez 2023: Matteo Ferrari dengan yang baru Ducati V21L dari tim FELO Gresini Racing MotoE (foto MotoE)

Pada malam tes baru dari MotoE 2023, kali ini di Barcelona, ​​kami bertanya kepada Matteo Ferrari, pembalap Tim Balap FELO Gresini MotoE, bagaimana yang baru berjalan di lintasan Ducati V21L, kebaruan nyata musim kejuaraan dunia 2023 MotoE.

Dalam tes pertama dari MotoE Tahun 2023, Matteo Ferrari langsung merasakan sensasi yang menyenangkan dengan yang baru Ducati electric dan menutup tiga hari di Jerez di posisi kedua dengan catatan waktu 1:47.310, hanya terpaut 0.257 detik dari posisi pertama klasemen. Pebalap asal Rimini itu berhasil tampil kompetitif baik di aspal basah maupun kondisi kering dan campuran di hari kedua dan ketiga. Beberapa hari sebelum sesi tes kedua, kali ini di Barcelona, ​​​​kami menghubunginya untuk mengetahui bagaimana rasanya mengendarai yang baru ini. MotoE; inilah yang dia katakan kepada kami.

“Tes pertama musim ini tentu positif, kami bekerja dengan baik dan mengumpulkan data penting. Kami berhasil tampil kompetitif di segala kondisi dan ini penting bagi saya. Di hari ketiga kami tidak banyak berkendara karena kondisi yang rumit namun kami tetap berhasil mencoba Traksi dan beberapa modifikasi pada motornya tanpa menunggu waktu. Kami mengakhiri tes pertama ini di posisi kedua dalam kondisi kering dan basah, jadi saya sangat senang. Tim saya dan Ducati mereka melakukan pekerjaan dengan baik dalam tes ini. Basis motornya berada pada level tertinggi."

Tim FELO Gresini Racing MotoE 2023
Tim FELO Gresini Racing MotoE 2023 bersama Alessio Finello dan Matteo Ferrari (foto: Gresini Racing)

Area apa yang paling sering Anda kerjakan, mengingat keterbatasan yang disebabkan oleh hujan?
“Kami banyak fokus pada elektronik, menemukan konfigurasi yang tepat akan menjadi penting tahun ini. Ada tiga kontrol elektronik yang dapat digunakan tim: Kontrol Traksi, Ride-by-Wire, dan Engine Brake dan masing-masing dikaitkan dengan tiga peta kering dan tiga peta basah. Pilihan antara peta yang berbeda sangat bergantung pada gaya mengemudi pengemudi.
Dua kontrol terpenting dari MotoE yang kami fokuskan adalah Traction Control dan Ride-by-Wire.
Ride-by-Wire adalah kontrol throttle. Berdasarkan peta, Anda memilih tingkat torsi dan tenaga yang dihasilkan oleh mesin, tetapi juga kurva pengirimannya. Biasanya saat basah, fungsi antara bukaan throttle dan hantaran mesin tidak linier, tapi membuat belokan, mula-mula naik perlahan lalu bertambah saat Anda membuka akselerator. Dalam kondisi kering, tikungan ini sedikit lebih lurus meski sulit mendapatkan garis lurus”.

Tombol-tombol kontrol elektronik Ducati MotoE
Tombol-tombol kontrol elektronik Ducati MotoE (Foto Epaddock)

"The Ducati MotoE, bahkan dalam keadaan kering, ia memiliki lekukan yang sangat lembut, tidak terlalu lurus. Artinya, meskipun Anda segera memberikan kecepatan penuh, mesin merespons secara progresif, hampir dengan penundaan. Seolah-olah motor merespons lebih lambat daripada perintah throttle. Tahun lalu, misalnya, sistem ini tidak ada, akselerator diarahkan dengan mesin dan pengendaralah yang harus menanyakan torsi yang tepat pada motornya. Sekarang, bagaimanapun, kontrolnya kurang linier, motor mengintervensi jika Anda meminta terlalu banyak tenaga dibandingkan dengan kondisi yang dideteksinya.
Aspek positif lain dari elektronik Ducati, apakah jika Anda berlebihan dengan bahan bakar, sepeda akan memahaminya dan menyelamatkan Anda. Hal ini terutama penting pada sepeda motor listrik yang memiliki torsi besar. Namun di sisi lain, jika Anda ingin membuat perbedaan dan menggunakan karet sepenuhnya, hal ini sulit dilakukan jika Anda memiliki kontrol yang sangat aktif.
Karena memang benar mereka membantu Anda, dan Anda mengandalkan mereka, tetapi ketika jumlahnya terlalu banyak, pada akhirnya motornya berkurang. Bahkan jika Anda menikung dengan baik, dan meluruskan motor dengan cepat, kecepatannya tetap tidak keluar dari tikungan seperti saat Anda kurang mengendalikannya.
Pilot yang berbeda memiliki gaya berbeda yang sesuai dengan kontrol yang lebih banyak atau lebih sedikit. Contohnya, ketika saya mengendarai superbike, saya selalu memilih kontrol yang sangat longgar. Yang kami coba di tes Jerez adalah kontrol yang sangat konservatif dan faktanya semua pembalap meminta peta yang lebih bebas. Dalam kondisi basah, meski sepeda dalam kecepatan penuh, mustahil terjatuh. Ducati dia mungkin ingin kami memulai dengan peta yang agak terkontrol karena pada hari ketiga mereka memberi kami peta yang lebih bebas, yang ternyata sudah mereka siapkan".

Dasbor dari Ducati MotoE dengan indikasi peta yang dipilih (foto Epaddock)

Apa perbedaan antara Kontrol Traksi dan Ride-by-Wire?
“Kontrol Traksi dan Ride-by-Wire adalah dua kontrol yang sangat berbeda. Yang pertama mencegah roda belakang tergelincir, yang kedua menyesuaikan output mesin sesuai dengan putaran pedal gas. Anda dapat memiliki, misalnya, Kontrol Traksi yang sangat sedikit dan banyak Ride-by-Wire, banyak tergantung pada gaya pengendara.
Biasanya, di kategori lain, setiap pembalap membuat petanya sendiri, katakanlah tiga, lalu bergantian di trek sesuai kondisi. Di dalam MotoE Kami juga memiliki tiga peta, tetapi peta-peta tersebut ditetapkan secara apriori Ducati, dan mereka dibuat agar cocok untuk semua orang, jadi mereka akan lebih cocok untuk beberapa orang, yang lain lebih buruk. Beberapa orang akan baik-baik saja dengan peta setelah mereka mempersiapkannya Ducati dan seseorang akan menginginkan mereka lebih bebas atau lebih terkendali, tapi tidak ada yang bisa dilakukan di sana.
Selama tes di Jerez saya bisa mencoba ketiga peta dalam kondisi kering dan basah. Dalam kondisi basah, karena kondisinya terus berubah, kami memanfaatkan ketiganya. Di sisi lain, dalam kondisi kering, saya mencoba ketiganya dengan cara yang sama tetapi kemudian saya selalu menggunakan peta A yang lebih bebas, sedangkan C adalah peta yang kontrolnya lebih besar ”.

Apa peta ketiga?
“Itu dari Engine Brake. Saya belum banyak berubah, saya selalu berada di tengah, B, saya langsung cocok dengan itu. Dibandingkan dengan kontrol lain, di sini kode petanya kebalikan: dari tiga peta yang tersedia, A adalah yang memiliki rem mesin paling banyak sedangkan C adalah yang paling sedikit".

Matteo Ferrari di trek di Jerez dengan Ducati MotoE untuk Piala Dunia 2023
Matteo Ferrari di trek di Jerez dengan Ducati MotoE untuk kejuaraan dunia 2023 (foto: Gresini Racing)

Bagaimana seorang pengemudi menggunakan kontrol elektronik ini dalam balapan?
“Jadi, dalam balapan kami memulai dengan ban baru dan dengan cengkeraman maksimal. Disana peta A adalah peta yang tepat untuk engine braking, saat balapan performa ban turun, makanya pindah ke map B, karena ban belakang sudah kehilangan grip dibandingkan saat start. Tanpa mengubah peta, rem mesin akan meminta ban lebih dari yang bisa ditangani dan oleh karena itu sepeda akan rusak saat pengereman. Mengurangi rem mesin, bagaimanapun, ini tidak terjadi. Kemudian, dengan kelanjutan balapan, seseorang secara bertahap turun dengan peta; dalam kasus kami, karena balapan singkat, kami berhenti di C.
Hal yang sama, tetapi sebaliknya, untuk Kontrol Traksi yang, seiring putaran, harus dilepaskan, dari C ke A. Saat ban aus, cenderung lebih selip dan jika Kontrol Traksi banyak mengintervensi, sepeda tidak akan pernah berakselerasi. Untuk itu, seiring berjalannya putaran, Kontrol Traksi harus dikurangi agar pengendara, dengan kepekaannya, mampu mengatur batas motor".

Jadi tidak seperti dulu, sekarang Anda bisa mengubah peta saat berada di trek?
“Ya persis dengan tombol di setang kiri. Namun, peralihan dari peta basah ke kering dan sebaliknya hanya bisa dilakukan dari pit, demi alasan keamanan. Dimensi ban kering dan basah berbeda; oleh karena itu, penting untuk tidak membalikkan peta jika tidak, kontrol akan bekerja secara tidak normal”.

Menjauh dari tema elektronik, fase berkendara apa yang paling Anda sukai dengan motor ini?
“Di bagian atas daftar saya menempatkan pengereman dan masuk tikungan, terutama yang cepat. Tahun lalu, karena bobot motornya, tidak wajar bagi Anda untuk memasuki tikungan dengan kuat, Anda harus percaya dan melaju, terutama jika ada sedikit cengkeraman atau angin. Sebaliknya, sepeda tahun ini sangat intuitif dan progresif saat menuruni tikungan; dia segera memberi Anda kepercayaan diri dan mengomunikasikan semua sensasi yang berbeda dengan baik. Ini sangat penting dan kami telah melihatnya dari data yang menunjukkan bahwa kami segera menjadi lebih baik di tikungan".

Bisakah Anda merasakan perjalanan garpu paling banyak?
“Ya ya, itu sangat terasa, berkat bobot motor yang lebih ringan. Anda dapat mengerem lebih jauh dari tolok ukur tahun lalu. Saya merasa nyaman saat mengerem, berkat cakram yang sangat besar dan sirip pendingin. Dalam tes pertama kami telah melihat bahwa bantalan, yang modelnya sama seperti tahun lalu, bertahan lebih lama dengan cakram berventilasi dan dengan bobot motor yang lebih ringan".

Matteo Ferrari, pembalap tim FELO Gresini Racing MotoE juga pada tahun 2023
Matteo Ferrari, pembalap tim FELO Gresini Racing MotoE juga di tahun 2023 (foto: Epaddock)

Ergonomi? Apakah itu sepeda motor tradisional?
“Ya dan secara pribadi saya menemukan diri saya sangat baik. Ini adalah salah satu saat yang sangat jarang saya naik sepeda motor dan tidak mengubah apa pun. Ketinggian platform, pembukaan atau penutupan setang. Tidak ada, semuanya sudah baik-baik saja seperti ini".

Dan rem belakang elektronik baru?
“Eh, ini adalah sesuatu yang belum sepenuhnya dipahami oleh kita semua pengendara karena memiliki perilaku yang sedikit berbeda. Ini agak mengingatkan pada cara kerja Engine Brake tambahan yang ada tahun lalu, hanya saja ini, dengan mendeteksi tekanan yang diberikan dengan kaki, bersifat progresif, sementara itu on / off. Fakta tidak adanya cakram, kaliper, dan sebagainya, memungkinkan Anda untuk menghemat bobot, tetapi efek dinamis dari cakram hilang karena tindakan pengereman dilakukan oleh mesin. Saya masih harus memikirkan cara menggunakannya dan bagaimana interaksinya dengan rem mesin. Saya akan mengerjakannya di Barcelona dalam beberapa hari."

Tim FELO Gresini Racing MotoE, bersama dengan tim lain dari MotoE 2023, mereka akan kembali beraksi mulai 3 hingga 5 April di Circuit de Barcelona-Catalunya untuk lebih menyempurnakan motornya jelang putaran pertama FIM Enel. MotoE Kejuaraan Dunia di Le Mans Prancis, dari 12 hingga 13 Mei.

Ini adalah peringkat gabungan dari waktu yang dicatat oleh para pembalap MotoE dalam tiga hari pengujian di Jerez:

pos. N. Nat. Pilot Tim Waktu
1 51 flags_of_Brasil.gif Eric GRANADO LCR E-Team 1,47.053
2 11 flags_of_Italy.gif Matius FERRARI FELO Gresini MotoE 1,47.310
3 29 flags_of_Italy.gif Nicholas SPINELLI Pons Racing 40 1,47.478
4 40 flags_of_Italy.gif Mattia CASADEI Pons Racing 40 1,47.504
5 3 flags_of_Swiss.gif Randy KRUMMENACHER Dynavolt Intact GP MotoE 1,47.524
6 78 flags_of_Japan.gif Hikari OKUBO TECH3 E-Balap 1,47.526
7 81 flags_of_Spain.gif Jordi TORRES Openbank Aspar Team 1,47.548
8 34 flags_of_Italy.gif Kevin MANFREDI Skuadra Corse Ongetta Sic58 1,47.638
9 4 flags_of_Spain.gif Hector GARZO Dynavolt Intact GP MotoE 1,47.695
10 77 flags_of_Spain.gif Michael PONS LCR E-Team 1,47.810
11 53 flags_of_Spain.gif Titus RABAT Prettl Pramak MotoE 1,48.043
12 23 flags_of_Italy.gif Luca SALVADORI Prettl Pramak MotoE 1,48.159
13 61 flags_of_Italy.gif Alessandro Zaccone TECH3 E-Balap 1,48.219
14 21 flags_of_Italy.gif Kevin ZANNONI Skuadra Corse Ongetta Sic58 1,48.620
15 19 A # N / A # N / A 1,48.795
16 8 flags_of_Spain.gif Mika PEREZ ekstensi RNF MotoE Tim 1,49.737
17 72 flags_of_Italy.gif Alessio FINELLO FELO Gresini MotoE 1,49.881
18 6 flags_of_Spain.gif Maria HERRERA Openbank Aspar Team 1,49.934

MotoE Kejuaraan dunia
Kalender MotoE 2023

Akan diperbarui pada MotoE Kejuaraan Dunia, berlangganan siaran Whatsapp Epaddock dan terima semua berita kami secara gratis di ponsel Anda secara real time: cari tahu caranya di sini.