Lembar Teknis Lightfighter LFR19

petarung ringan LFR19

Lightfighter LFR19 dirancang oleh Brian Wismann dan Ely Schless

Lightfighter LFR19 lahir dari ide dua desainer sepeda motor listrik yang penuh semangat yang tinggal di Barat Laut Amerika Serikat: Brian Wismann dari California dan Ely Schless dari Oregon.
Di awal proyek Brian dan Ely bertanya pada diri sendiri: apa yang harus menjadi prioritas dalam desain sepeda motor listrik: kapasitas sasis atau baterai? Untuk mendapatkan waktu putaran yang baik di trek, apakah lebih baik memiliki sepeda yang gesit dan ringan atau yang lebih bertenaga tetapi lebih berat? Dalam kasus pertama, desainnya mengutamakan geometri suspensi dan rangka sedangkan kapasitas baterai (dan karena itu bobot dan dimensi) dibatasi oleh ruang yang tersedia di rangka. Dalam kasus kedua, fokusnya adalah pada baterai yang lebih besar untuk mendapatkan lebih banyak tenaga, tetapi sasis, terutama ukuran swingarm dan geometri suspensi belakang, harus menyerah pada kompromi.

Brian Wismann, salah satu pencipta dan perancang Lightfighter LFR19, juga Wakil Presiden divisi "Pengembangan Proyek" di Zero Motorcycles

Ely Schless, adalah pelopor dalam dunia kendaraan listrik dan selama lebih dari tiga puluh tahun telah bekerja untuk mengembangkan lebih banyak kendaraan listrik dan baterainya

Troy Siahaan mengendarai Lightfighter LFR19

Sebagian besar prototipe sepeda motor listrik dalam dekade terakhir telah diperuntukkan untuk acara-acara seperti TT Zero di Pulau Man atau Pikes Peak di Amerika Serikat, dan desainnya menghasilkan sepeda yang besar dan kuat, tetapi juga berat. Brian dan Ely malah memutuskan untuk mengambil jalan berlawanan untuk Lightfighter. Mulai dari jumlah lap untuk setiap balapan (antara enam hingga sepuluh bergantung pada tata letak lintasan), mereka meminimalkan ukuran dan berat baterai untuk memberi ruang bagi optimalisasi desain sasis dan suspensi sepeda. Lightfighter mendapatkan namanya persis dari ide ini: pertama sasis memiliki sepeda yang ringan dan gesit dibandingkan dengan sepeda balap listrik lainnya.

Brian dan Ely memulai dengan swingarm dan suspensi belakang, membeli Yamaha R1 2015 di eBay, dan membuat sisa motornya sesuai dengan apa yang mereka yakini penting. Fairing dan tiang jok merupakan hasil kolaborasi dengan Kramer Motorcycles melalui distributor Amerika Utara mereka, Joe Karovonen. Motor / Reducer Unit (MGU) dikembangkan oleh Schless dengan menyesuaikan motor magnet permanen GVM Parker-Hannifin dan menambahkan roda gigi untuk transmisi. Baterai lithium-ion juga dikembangkan oleh Wismann dan Schless menggunakan sel dari Farasis Energy. Inverter berasal dari Cascadia Motion, sebelumnya Rinehart Motion Systems, juga berbasis di Oregon.

Turun dari pembuka botol Laguna Seca

Selama musim 2019, Lightfighter membalap di balapan American Historic Racing Motorcycle Association (AHRMA). Debut balapan berlangsung di Buttonwillow Raceway pada Agustus 2019 di dalam Formula Thunder. Sepeda motor bensin 1000cc bersaing di kelas ini dan biasanya didominasi oleh Ducati Pierobon dan Panigale Rs. Troy Siahaan, pebalap yang dipilih untuk Lightfighter, finis pertama di garis finis meskipun kemenangan tidak dianugerahkan kepadanya karena motornya bertenaga listrik. Namun, berkat hasil yang luar biasa, Lightfighter merebut konsesi untuk balapan di kelas Sound of Thunder 1 dan Formula Thunder pada balapan berikutnya untuk bertarung setara dengan 1000cc dan V-Twins lainnya. Lightfighter menjalankan balapan terakhir pada Februari 2020 di Laguna Seca, sebelum lockdown global karena virus corona. Troy Siahaan memimpin sepeda motor menuju kemenangan di antara sepeda motor listrik dan bensin di kelas Sound of Thunder 1. Menunggu berakhirnya krisis yang disebabkan oleh Coronavirus, Brian dan Ely sedang mengerjakan "versi 2" dari sepeda yang mereka harapkan. untuk membawa trek tahun ini.

Lightfighter LFR19
prestasi
- Kecepatan penuh: 235 km / jam
- Daya (puncak): 105kW / 140hp
- Torsi (ke mesin): 162 Nm
- Torsi (ke roda): 966 Nm
- Percepatan (0-100km/ am): 3.0 detik
- berat: 170 kg
- Jarak roda: 1400 mm

Spesifikasi
- Mesin: 210 rpm Parker GVM-12000 sinkron magnet permanen (PMAC)
- Baterai: Ion litium tipe NMC dari Farasis Energy
- Kapasitas baterai: 11 kWh
- Voltase baterai: Nominal 360 Vdc
- Berat baterai: 61 kg
- Daya tahan baterai: sekitar 15 menit balapan
- Bertukar: Tidak
- Pendinginan: kumparan udara, motor dan inverter air
- Rangka: kisi tabung baja kromium-molibdenum
- Transmisi terakhir: rantai

Untuk informasi lebih lanjut tentang Lightfighter LFR19, kami merekomendasikan dua tautan ini ke majalah Motorcycle.com:

Mengendarai, Dan Balap, Sepeda Motor Listrik Lightfighter LFR19 - Bagian Satu

Riding, And Racing, The Lightfighter LFR19 Electric Motorcycle - Bagian Dua

EnglishItalianSpanishIndonesian