Home Sirkuit Le Mans – Performa MotoE

Sirkuit Le Mans – Performa MotoE

Kinerja dari MotoE di sirkuit Le Mans

La MotoE di jalur Le Mans di GP Prancis
La MotoE di jalur Le Mans di GP Prancis

Kinerja dari MotoE di sirkuit Le Mans

Sirkuit Le Mans terbentang sepanjang 4185m dengan lima tendangan sudut kiri dan sembilan sudut kanan serta garis lurus terakhir 674m. Sana MotoE pertama kali mengambil trek ini pada Oktober 2020. Berkat telemetri yang dibagikan oleh Ducati, kami dapat menunjukkan kepada Anda kinerjanya MotoE di rute ini. Di halaman ini Anda juga dapat menemukan infografis lintasan dengan kecepatan dan sudut kemiringan kurva demi kurva.

Kecepatan dan sudut kemiringan MotoE tikungan demi tikungan di Le Mans
Kecepatan dan sudut kemiringan MotoE tikungan demi tikungan di Le Mans

Kecepatan rekor putaran rata-rata untuk kelas MotoE di Le Mans adalah 150.5 km/jam sedangkan kecepatan maksimum yang dicapai sebesar MotoE kecepatannya 249.9 km/jam. Di sirkuit Prancis, kelas elektrik MotoGP dilakukan dengan throttle terbuka lebar sebanyak 41.1% dan engine brake digunakan sebanyak 33.1%. Sedangkan untuk rem, bagian depan digunakan 28.9%. Pengereman regeneratif dari MotoE memungkinkan pemulihan 8.4% energi yang digunakan di Le Mans.
Beberapa gambar di bawah dibuat menggunakan mesin grafis game MotoGP 23 dikembangkan oleh Milestone yang juga mencakup Piala Dunia MotoE.

Infografis - Telemetri MotoE di sirkuit Le Mans
Infografis – Telemetri MotoE di sirkuit Le Mans

Deskripsi sirkuit Le Mans

Tepat setelah garis finis terdapat dua tikungan yang terhubung sangat cepat, tikungan 1 dan 2. Di kedua tikungan ini, perlu untuk mengatur garis yang tepat dengan hati-hati untuk mengatasi salah satu titik terpenting di trek: pengereman yang sangat menuntut untuk tikungan 3 dan yang ke 4, titik berbahaya dimana sering terjadi jatuh.
Penting untuk keluar dari Tikungan 3 dengan baik agar memiliki garis yang bagus untuk melakukan perubahan arah dengan cepat dibandingkan dengan itu MotoE ini tidak semudah, misalnya, di Moto2, karena bobotnya. Untuk mempercepat perubahan arah, Anda menggunakan pembukaan dan penutupan throttle untuk meluruskan sepeda dengan cepat dan melemparkannya ke sisi yang lain, menuju tikungan berikutnya.

Saat keluar dari tikungan 4, penting untuk membuka throttle dengan cepat namun di saat yang sama harus berhati-hati karena torsi mesin masih besar sementara motor masih sangat ramping.
Tikungan 5 dilakukan dengan kecepatan penuh hingga titik pengereman di Tikungan 6. Titik pengeremannya menurun tetapi tidak kritis karena jika Anda melaju sedikit melebar, ada cukup ruang untuk memulihkan garis, kembali ke tali dan keluar dengan baik. kecepatan. Tikungan 6 tidak terlalu lambat, saat keluar sedikit menanjak dan torsi dapat diatur dengan baik; itu kurva yang bagus untuk dibuat dengan MotoE.

Tikungan 7 cukup sulit karena Anda mencapai sudut kemiringan yang tinggi tetapi pada saat yang sama Anda harus banyak membuka gas saat keluar dari tikungan, sehingga sulit menemukan garis yang benar. Setelah puncak, throttle terbuka saat keluar dengan sepeda semakin melebar seiring dengan terbukanya tikungan; banyak kecepatan meningkat di sana sebelum salah satu area pengereman paling menuntut di trek, yaitu di tikungan 8.
Ini adalah double slow right-hander di mana pembukaan throttle sangat penting karena mesin menghasilkan banyak torsi tetapi pada saat yang sama sudut kemiringannya masih tinggi. Anda memasuki putaran pertama, melebar, membuka throttle dan kembali ke dalam untuk putaran kedua dengan lintasan sedikit menurun. Di pintu keluar Anda harus membuka throttle dengan gerakan sempurna sebelum lintasan lurus panjang. Jika Anda mengemudi dengan baik pada saat ini, Anda dapat menghemat banyak waktu.

Pada titik ini Anda memasuki tikungan yang dibentuk oleh tikungan 9 dan 10. Anda sampai di sana setelah melakukan pengereman tajam tetapi Anda tidak boleh memperlambat sepeda terlalu banyak karena ini adalah tikungan yang sangat cepat; Melihatnya di TV Anda tidak akan mengetahuinya.
Anda memasuki Tikungan 9 sambil mengerem, turun ke sudut kemiringan maksimum, naikkan kembali sepeda menggunakan throttle untuk membantu Anda mengubah arah, lalu masuk Tikungan 10 dengan pedal gas terbuka penuh.
Setelah tikungan 10 ada jalan lurus pendek sebelum dua tikungan cepat yang membentuk tikungan lebar. Yang pertama, nomor 11, dicapai sudut kemiringan yang sangat tinggi karena kemiringan lintasan. Setelah puncak, throttle terbuka penuh sebelum tikungan 12. Di sini bobot dapat diatur karena perubahan arah tidak mendadak seperti antara tikungan 9 dan 10.

Keluarnya tikungan 12 sangat penting terutama pada balapan karena mengarah ke titik pengereman tikungan 13 yang merupakan titik terakhir untuk dilakukannya upaya menyalip. Tikungan ini sulit dan perlu Anda perhatikan saat keluar karena Anda menggunakan trotoar antara tikungan 13 dan 14 dan bobot sepeda motor merupakan elemen penting.
Titik terakhir sirkuit adalah pintu keluar belokan 14 yang sangat penting karena mengarah ke jalur lurus utama. Disini Anda harus mengatur pedal gas dengan baik karena sudut kemiringan masih tinggi namun torsi mesin masih maksimal sehingga perlu banyak perhatian agar cepat dan berusaha menyalip di garis finish.

Akan diperbarui pada MotoE Kejuaraan Dunia, berlangganan saluran Whatsapp Epaddock dan terima semua berita kami secara gratis di ponsel Anda secara real time: cari tahu caranya di sini.