Sirkuit TT Assen - Performa MotoE

Kinerja dari MotoE di sirkuit TT Assen

La MotoE beraksi di sirkuit Assen (foto: Gresini Racing)
La MotoE beraksi di sirkuit Assen (foto: Gresini Racing)

Kinerja dari MotoE di sirkuit TT Assen

Sirkuit Assen terbentang sepanjang 4542m dengan enam sudut kiri dan dua belas sudut kanan dan lintasan lurus terakhir sepanjang 487m. Di sana MotoE mengambil trek ini untuk pertama kalinya pada tahun 2021. Berkat telemetri yang dibagikan oleh Ducati, kami dapat menunjukkan kepada Anda kinerjanya MotoE di rute ini. Di halaman ini Anda juga dapat menemukan infografis lintasan dengan kecepatan dan sudut kemiringan tikungan demi tikungan.

Infografis kinerja MotoE - Kecepatan dan sudut kemiringan tikungan demi tikungan di Assen
Infografis kinerja MotoE – Kecepatan dan sudut kemiringan tikungan demi tikungan di Assen

Kecepatan rekor putaran rata-rata untuk kelas MotoE di Assen 159.2 km/jam sedangkan kecepatan maksimum dicapai MotoE itu 248.8 km/jam. Di sirkuit Belanda, kelas elektrik MotoGP dilakukan dengan throttle terbuka lebar sebanyak 45.5% dan engine brake digunakan sebanyak 29.0%. Sedangkan untuk rem, bagian depan digunakan 24.7%. Pengereman regeneratif dari MotoE memungkinkan 8% energi yang digunakan di Assen dipulihkan.
Beberapa gambar di bawah dibuat menggunakan mesin grafis game MotoGP 23 dikembangkan oleh Milestone yang juga mencakup Piala Dunia MotoE.

Infografis kinerja MotoE - Telemetri di sirkuit Assen
Infografis kinerja MotoE – Telemetri di sirkuit Assen

Deskripsi sirkuit Assen

Usai lintasan lurus utama, pembalap menghadapi pengereman yang cukup keras. Penting untuk melepas rem cukup awal saat memasuki Tikungan 1, lalu membuka throttle saat keluar menuju Tikungan 2 yang merupakan sedikit berbelok ke kanan yang MotoE kamu melaju dengan kecepatan penuh. Begitu Anda sampai di tikungan 3, Anda mengerem dengan lintasan yang landai ke dalam, lalu dari sana dimulailah tikungan panjang ke kanan di mana Anda harus menjaga throttle tetap terbuka sedikit dengan memanfaatkan kemiringan lintasan.

Keluar dari Tikungan 4 Anda membuka throttle dengan cepat sebelum Tikungan 5, yang merupakan bagian paling lambat di sirkuit, namun juga salah satu yang paling penting karena keluar dari jepit rambut ini Anda memasuki lintasan lurus yang sangat panjang.
La MotoE tenaganya besar dan torsinya besar dari tikungan ini, jadi harus hati-hati jangan sampai bagian belakang tergelincir, sedangkan di lintasan lurus penting untuk mengambil posisi paling aerodinamis.
Ketika Anda sampai di Tikungan 6, Anda melaju dengan kecepatan penuh sekitar 240 km/jam sebelum memasuki Tikungan 7, yang juga sangat cepat. Peralihan antara angka 6 di sebelah kanan dan angka 7 di sebelah kiri sangatlah menuntut; mengubah arah membutuhkan banyak tenaga dari pengendara karena bobot sepedanya.

Pilot dari MotoE saat melakukan pengereman memasuki tikungan 1 sirkuit Assen (foto: Tim Aspar)
Pilot dari MotoE saat melakukan pengereman memasuki tikungan 1 sirkuit Assen (foto: Tim Aspar)

Setelah tikungan 7 throttle penuh dibuka kembali hingga tikungan 8. Masuknya sangat cepat karena kurva ini condong ke dalam (bagian dalam kurva lebih rendah dibandingkan bagian luar). Segera setelahnya ada jalan lurus kecil hingga pengereman cukup keras di tikungan 9.
Di pintu keluar, Anda membuka throttle sepenuhnya hingga tikungan 10 dan 11: ini membentuk tikungan kanan yang panjang di mana Anda mengerem sedikit di pintu masuk dan menjaga akselerator tetap terbuka sebagian saat melewati kedua tikungan. Penting untuk menjaga titik apex kemudian membuka throttle dengan cepat sambil mengontrol slip ban belakang agar memiliki kecepatan keluar yang baik untuk memasuki bagian cepat hingga tikungan ke 15. Tikungan 12, 13 dan 14 dilakukan dengan kecepatan penuh dan dapat memotong sedikit di bagian dalam tepi jalan pada dua yang pertama.

Pilot dari MotoE saat mereka mengatasi tikungan terakhir di sirkuit Assen (foto: Gresini Racing)

Tikungan 15 adalah tikungan yang sangat sulit karena cepat dan buta, Anda harus menemukan tanda referensi di lapangan. Tikungannya sedikit condong ke arah dalam, Anda mengerem sedikit di pintu masuk dan mencoba mencari garis yang tepat untuk membuka throttle sedini mungkin agar secepat mungkin menuju tikungan terakhir (terdiri dari tikungan 16, 17 dan 18) .
Ini adalah titik kritis di mana Anda bisa menyalip terakhir di lap terakhir. Pengereman cukup keras dan penting untuk tidak terlalu langsung ke tikungan pertama jika tidak, Anda akan kehilangan garis terbaik untuk bagian kedua chicane.
Lebih baik menjadi sedikit lebih lambat saat masuk dan memiliki garis yang bagus di pintu keluar untuk membuka throttle dengan cepat dan memiliki kecepatan lebih di lintasan lurus terakhir. Penting juga untuk tidak melewati tikungan atau menyentuh zona hijau, jika tidak, Anda akan dikenakan penalti. Ini tikungan yang sangat sulit, namun bagi penonton, ini adalah tikungan terbaik di Cathedral of Speed.

Akan diperbarui pada MotoE Kejuaraan Dunia, berlangganan saluran Whatsapp Epaddock dan terima semua berita kami secara gratis di ponsel Anda secara real time: cari tahu caranya di sini.