Ban dari MotoE Piala Dunia

Ban dari MotoE Piala Dunia

ban Michelin MotoE Piala Dunia
Ban dari MotoE berasal dari persediaan Michelin

Ban untuk Piala Dunia FIM ENEL MotoE disediakan oleh Michelin, seperti untuk MotoGP. Perusahaan asal Prancis tersebut telah menetapkan ban depan berukuran 3,75 × 17 inci sedangkan belakang berukuran 6 × 17 inci. Paduan bahan ban ditetapkan untuk setiap balapan karena berubah dari sirkuit ke sirkuit. Sedangkan untuk jumlah ban, masing-masing pengendara dibekali dengan 9 ban kering (4 depan dan 5 belakang) dan 7 basah (3 depan dan 4 belakang). Ban tersebut dipasang pada pelek aluminium tujuh palang yang dipasok oleh Marchesini.

ban Michelin MotoE Piala Dunia
Ban Michelin Slick MotoE

Untuk mempermudah tim pada awalnya, organisasi penyelenggara MotoE tidak mengharuskan pembalap memilih antara pilihan yang berbeda, dengan hanya menetapkan satu paduan bahan ban kering untuk setiap balapan. Sedangkan untuk ban licin, bagian depannya dirancang berdasarkan pengalaman di MotoGP, karena bannya harus menahan banyak tekanan dan beban. Berat MotoE adalah 247kg dimana bagian depan 137kg dan bagian belakang 110kg. Ban belakang memiliki profil yang tepat diadopsi untuk ban belakang MotoGP dan menjamin pemanasan yang cepat serta cengkeraman yang sangat baik untuk balapan sprint 9-10 lap.
Seperti tahun lalu, ban belakang asimetris untuk lebih meningkatkan pemanasan karet, elemen penting untuk balapan sprint. MotoE.
Ban basah adalah turunan dari MotoGP, memiliki daya cengkeram yang besar dan sangat kaku. Para pembalap yang mengujinya pertama kali di Jerez pada saat lintasan basah, terkejut melihat betapa miripnya sensasi berkendara dengan ban ini dengan ketika kondisi lintasan kering.

Ban Michelin untuk MotoE Piala Dunia

Untuk produksi ban dari MotoE berbagai macam bahan berbasis hayati dan daur ulang digunakan, termasuk: kulit jeruk dan lemon, getah pinus, minyak bunga matahari, getah pohon karet, ban truk dan mobil bekas, skrap baja.
Persentase bahan ramah lingkungan yang digunakan untuk membuat ban belakang sudah mencapai 46%, sedangkan untuk ban depan sudah 33%.
Dengan persentase saat ini, 4,6 ton bahan berbasis nabati dan daur ulang akan berakhir di ban MotoE pada tahun 2022. Secara khusus, peningkatan proporsi bahan berkelanjutan yang digunakan untuk membuat ban MotoE Tahun 2022 dicapai berkat penggabungan karbon hitam yang diperoleh dari ban yang masa pakainya berakhir berkat proses "Enviro".

Organisasi tersebut tidak ingin mengambil resiko: bahkan untuk selimut listrik fokusnya juga pada penghematan energi. Mitra teknis yang dipilih adalah Italian Capit yang memasok dua model produk untuk mendukung ban Michelin: selimut elektrik TNT 85 °C dan Rain TNT 50 °C, cocok pada keadaan hujan.

Untuk terus mengikuti MotoE World Cup, berlangganan siaran Epaddock Whatsapp dan terima semua berita kami di ponsel Anda secara real-time: cari tahu caranya di sini.

EnglishItalianSpanishIndonesian