Tes Jerez: kinerja luar biasa untuk Dominique Aegerter

Tes Jerez: kinerja luar biasa untuk Dominique Aegerter
Dominique Aegerter dengan MotoE dari tim Dynavolt Intact GP

Dua minggu sebelum dimulainya FIM Enel MotoE Piala Dunia 2021, Dominique Aegerter (Dynavolt IntactGP) mengukuhkan dirinya sebagai protagonis dalam tiga hari terakhir pengujian di Jerez de la Frontera dengan mendominasi simulasi balapan dan memperoleh waktu terbaik kedua.

Setelah veteran Swiss itu menyelesaikan tes resmi pertama MotoE di awal Maret dengan posisi kedua yang luar biasa, ekspektasi untuk tes pramusim terakhir sangat tinggi. Ketika Aegerter menyelesaikan hari pertama dengan memimpin di depan Jordi Torres dan Eric Granado, segera terlihat jelas bahwa kecepatan pebalap Swiss itu sekali lagi akan menjadi luar biasa.
Namun, tidak ada yang menyangka bahwa ia akan mendominasi simulasi balapan pada hari kedua pengujian, menang dengan keunggulan 10 ″ 419 atas posisi kedua di klasemen. Saingan terdekatnya adalah dua rookie Spanyol, Fermin Aldeguer (Openbank Aspar Team) dan Miguel Pons (LCR E-Team). Kecepatan balapan Dominique Aegerter lebih cepat dari rekam jejak untuk hampir semua lap.
Setelah memperbaiki rekor lapnya di sesi kedua Rabu lalu, justru Eric Granado yang mengalahkannya di sesi tes terakhir dengan catatan waktu 1: 47.065.

Dominique Aegerter
“Kali ini, pada tes kedua, saya terbiasa dengan MotoE cukup cepat dan saya bisa mengendarainya dengan cepat dari awal. Pada hari pertama, saya telah mendominasi dua sesi terakhir dengan 0.700 dan 0.500 ke depan. Kami terus menguji ban baru, menyesuaikan rangka dan gaya berkendara saya. Kecepatan kami luar biasa, yang juga tercermin dalam simulasi balapan di hari kedua. Balapan 8 lap berjalan dengan sempurna. Saya mulai dari posisi terdepan, berhasil memimpin di tikungan pertama dan kemudian melaju menuju kemenangan. Baterainya sedikit terkuras menjelang akhir balapan, tetapi saya menang lebih dari sepuluh detik. Pada akhirnya, kami mampu menyelesaikan semua sesi di Top 3. Jelas kondisinya bervariasi sepanjang hari sehingga jarak dengan Granado sedikit lebih besar pada akhirnya, tetapi tim bekerja dengan baik. Kami harus melakukan sesi pada ban bekas karena kami hanya punya tujuh depan dan delapan belakang untuk sembilan sesi, padahal satu sesi dibatalkan. Tujuan saya adalah menjadi yang terdepan dalam setiap sesi. Saya tidak sabar menunggu akhir pekan balapan pertama karena kekuatan saya terletak pada balapan. Tampaknya Granado dan saya sedang mengatur langkah di sini di Jerez, yang membuat saya percaya diri. "

Untuk terus mengikuti MotoE World Cup, berlangganan siaran Epaddock Whatsapp dan terima semua berita kami di ponsel Anda secara real-time: cari tahu caranya di sini.

EnglishItalianSpanishIndonesian