Ducati MotoE: intinya pada sepeda motor listrik buatan Borgo Panigale

Ducati MotoE: intinya pada sepeda motor listrik buatan Borgo Panigale
Ducati MotoE dikendarai oleh Alex De Angelis di sirkuit Misano
La Ducati MotoE di jalur dengan Alex De Angelis (Sumber: Ducati)

Mulai tahun depan, Ducati akan memasok sepeda motor selama empat tahun MotoE Piala Dunia Dalam posting ini kami meninjau proyek tersebut Ducati MotoE, mengumpulkan semua informasi yang tersedia saat ini tentang sepeda motor listrik buatan Borgo Panigale.

Jika Anda mengikuti Epaddock secara teratur, Anda sudah mendapatkan informasi terbaru tentang proyek tersebut Ducati MotoE terima kasih untuk posting yang diterbitkan dalam beberapa bulan terakhir. Jika, di sisi lain, Anda adalah pembaca sesekali, atau Anda berada di Epaddock untuk pertama kalinya, di sini Anda dapat menebus kesalahan, menemukan semua informasi yang tersedia tentang prototipe sepeda motor listrik yang sedang dibuat oleh pabrikan Italia untuk MotoE Piala Dunia 2023.

pengumuman

Pada tanggal 21 Oktober 2021, Ducati mengumumkan bahwa mereka akan menjadi pemasok tunggal MotoE Piala Dunia, kelas listrik MotoGP, mulai dari 2023. Perjanjian ditandatangani dengan Dorna Sports, penyelenggara dan promotor kejuaraan dunia MotoGP di mana MotoE merupakan bagian, berdurasi empat tahun, hingga 2026.
Ini adalah langkah bersejarah bagi produsen sepeda motor Borgo Panigale yang mengikuti kebiasaannya menggunakan kompetisi sebagai laboratorium teknologi dan solusi yang kemudian menjadi kenyataan bagi semua pengendara sepeda motor, memasuki dunia listrik mulai dari sektor paling sporty. kelas listrik Kejuaraan Dunia MotoGP.

Ducati MotoE: pengumuman Claudio Domenicali dan Carmelo Ezpeleta
Pengumuman kesepakatan antara Ducati dan Dorna untuk MotoE Piala Dunia

proyek

La Ducati MotoE itu adalah hasil kerja bersama tim Ducati Desainer Corse dan R&D Ducati, dipimpin oleh Roberto Canè, Direktur eMobility Ducati.
Tantangan terbesar dalam pengembangan sepeda motor balap listrik tetap terkait dengan ukuran, berat, dan otonomi baterai. Tujuan yang dinyatakan oleh Ducati adalah untuk membuatnya tersedia untuk semua peserta MotoE Sepeda motor listrik Piala Dunia yang berperforma tinggi dan berciri ringan. Fokus proyek yang dinyatakan adalah, selain kinerja, pengendalian bobot dan pengiriman daya yang konstan selama balapan, juga tercapai berkat perhatian pada pengembangan sistem pendingin yang sesuai untuk tujuan tersebut.

Tim pengembangan dari Ducati MotoE
Tim Ducati dipimpin oleh Roberto Cane, Ducati Direktur eMobility (Foto: Ducati)

Gambar pertama

Tepat sebelum Natal, Ducati telah meluncurkan prototipe listriknya, yang sekarang disebut "V21L". Pada kesempatan ini motor dibawa ke lintasan oleh Michele Pirro, pebalap profesional dan pebalap penguji Ducati sejak tahun 2013 yang menguji karakteristik teknis dan potensi sepeda motor listrik pertama Ducati di Sirkuit Marco Simoncelli di Misano.

La Ducati MotoE di trek

Pada pertengahan bulan April, Ducati telah merilis video, diambil di trek Vallelunga, di mana prototipe dari MotoE dipimpin oleh Alex De Angelis. Pembalap San Marino adalah veteran MotoGP dan mantan MotoE, setelah mengambil bagian dalam dua edisi pertama dari MotoE Piala Dunia 2019 dan 2020. Tim pembalap yang menguji Ducati MotoE dan yang berkontribusi dalam pembangunan adalah: Michele Pirro, Alex De Angelis dan Chaz Davies. Juga CEO dari Ducati, Claudio Domenicali, mengaku pernah mengemudikannya Ducati MotoE di trek dalam tes yang dilakukan di sirkuit Mugello.

Video dari Ducati MotoE beraksi di sirkuit Vallelunga (Sumber: Ducati)

Tepatnya pada kesempatan tes yang dilakukan pada bulan Mei di Mugello, sebuah video direkam dari tes awal yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan Chaz Davies mengendarainya. Ducati MotoE dan Michele Pirro aktif Ducati MotoGP. Seperti terlihat pada video di bawah ini, pada akselerasi fase pertama kedua motor memiliki performa yang sangat mirip, dengan waktu 0 hingga 100% sekitar 2,5 detik.

 
 
 
 
 
Lihat posting ini di Instagram
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

Sebuah pos dibagikan oleh Pirro Michele (@ michelepirro51)

Analisis teknis

sekarang Ducati belum mengkomunikasikan data teknis resmi apa pun tetapi dari gambar tersebut sudah dimungkinkan untuk membuat hipotesis beberapa pilihan teknis yang diadopsi pada "V12L".
Tantangan terpenting dalam pengembangan sepeda motor balap listrik tetap terkait dengan ukuran, berat, dan jangkauan baterai.
Pada Ducati MotoE baterai dipasang pada posisi sentral dimana mesin berada pada sepeda motor pembakaran dalam. Mungkin bentuknya tidak akan menjadi parallelepiped seperti yang sekarang MotoE, tetapi akan memiliki bentuk yang lebih kompleks.
Dari gambar Anda dapat melihat struktur karbon yang berisi baterai dan yang juga melakukan fungsi menahan beban. Pelat logam terhubung ke bagian bawah struktur karbon untuk melengkapi bingkai.

Analisis teknis dari Ducati MotoE
Analisis teknis dari MotoE di Ducati (Foto: Ducati)

Motor listrik berada di bagian bawah, antara hubungan suspensi belakang dan baterai itu sendiri, dan diposisikan hampir secara vertikal sehubungan dengan pinion. Posisi poros motor listrik dan pinion tidak berhimpitan, tandanya terdapat gigi reduksi rasio tetap. Gambar tidak menunjukkan posisi inverter tetapi lokasi soket pengisi daya menunjukkan bahwa posisinya berada di belakang baterai, ke arah rangka tiang kursi. Hipotesis ini juga didukung oleh kabel daya motor yang berjalan vertikal dari inverter menuju motor.
Kembali ke baterai, terlihat jelas bahwa tidak ada saluran masuk udara untuk pendinginannya, tetapi ada radiator besar yang memanjang ke seluruh bagian depan sepeda. Radiator dibagi dua secara horizontal, dengan bagian bawah mungkin didedikasikan untuk motor dan inverter sedangkan bagian atas untuk baterai.
Elemen ini adalah yang paling menarik dari MotoE di Ducati. Ditanya langsung, Claudio Domenicali, CEO Ducati, menjawab bahwa mereka akan mendemonstrasikan sistem pendingin baterai pada tahun 2022 tetapi kehadiran radiator dan tidak adanya saluran masuk udara menunjukkan bahwa baterai V21L berpendingin cairan.
Ini adalah elemen teknis utama untuk mencapai tujuan proyek yang dinyatakan, selain kinerja, pengendalian bobot dan pengiriman tenaga yang konstan selama balapan.

Ducati MotoE dikendarai oleh Alex De Angelis di sirkuit Misano
La Ducati MotoE (Foto: Ducati)

Di bagian depan sasis, lengan ayun belakang berlengan dua langsung menonjol, dengan celah keringanan yang besar dan suspensi yang dilengkapi dengan tautan progresif. Di beberapa tempat kami melihat penggunaan serat karbon dan titanium secara ekstensif untuk menahan berat badan.
Pada safety front, lampu hijau/merah pada bagian samping sepeda merupakan keharusan untuk menunjukkan bahwa kelistrikan sepeda motor utuh dan dapat dipindahkan setelah terjadi kecelakaan.
Berbicara tentang angka, hanya hipotesis yang bisa dibuat. Berat total bisa sekitar 210-220kg, akselerasi dari 0-100km / jam, seperti yang telah kita lihat di video, mirip dengan MotoGP (sekitar 2.5 detik) sedangkan waktu putaran harus antara 2 dan 3 detik lebih rendah dari yang sekarang MotoE.

La Ducati MotoE saat mengisi baterai
La Ducati MotoE pengisian daya (Foto: Ducati)

Foto dan video: Ducati

Ducati MotoE

Wawancara dengan Claudio Domenicali
La MotoE di Ducati? Dengan hati yang ringan

Untuk terus mengikuti MotoE World Cup, berlangganan siaran Epaddock Whatsapp dan terima semua berita kami di ponsel Anda secara real-time: cari tahu caranya di sini.