Ducati MotoE: analisis sistem pengereman Brembo

Ducati MotoE: analisis sistem pengereman Brembo
ducati MotoE untuk Piala Dunia 2023
ducati MotoE untuk Piala Dunia 2023 (foto: Ducati)

Sistem rem MotoE selalu memegang peranan penting dalam berkendara dan keselamatan dalam kategori ini. Dalam posting ini kami menganalisis evolusi sistem ini yang telah dipasok Brembo di masa lalu dan juga akan dipasok untuk MotoE dari Ducati.

Sejak Ducati menghadirkan prototipe "V21L" yang akan ambil bagian dalam MotoE Piala Dunia mulai dari 2023, kami memulai serangkaian posting untuk menganalisis arsitektur sepeda dan karakteristik komponen utama; pada postingan kali ini kita membahas tentang sistem pengereman yang dipasok oleh Brembo.
In MotoE, pengereman selalu menjadi fase yang sangat sulit karena bobot sepeda yang tinggi: 260kg dalam tiga tahun pertama, 247kg tahun ini dan 225kg mulai 2023. Untuk nilai-nilai ini harus ditambahkan bobot pengendara "berpakaian" , oleh karena itu setidaknya 70kg lagi. Mengingat kecepatan maksimum yang dicapai oleh MotoE (275km / jam), kami memahami bagaimana sistem pengereman memainkan peran mendasar dalam mengemudi dan keselamatan sepeda ini.
Brembo adalah mitra teknis dari MotoE sejak debutnya, yang berlangsung pada tahun 2019 dengan Ego Corsa di Energica Motor Company, dan akan terus memasok sistem rem di siklus berikutnya MotoE Piala Dunia, yang melihat Ducati sebagai pemasok tunggal mulai 2023.

Sistem pengereman yang dikembangkan Brembo untuk MotoE generasi pertama, yaitu tahun 2019 hingga 2022, menggunakan cakram tipe “T-Drive” sedangkan kalipernya adalah GP4-PR. Cakram baja depan memiliki diameter 336mm dan ketebalan 7,1mm dengan konfigurasi yang dirancang khusus untuk MotoE. Setiap disk terdiri dari delapan pin "T" yang diperoleh pada disk dan delapan bentuk pada bel, yang memungkinkan penghapusan pawl yang menyeret. Menurut Brembo, bentuk khusus ini memungkinkan torsi pengereman ditransmisikan secara lebih efektif, melalui studi khusus tentang toleransi pemesinan.
"T-Drive" menawarkan ketahanan yang tinggi terhadap tekanan termo-mekanis, terutama dalam kondisi penggunaan yang paling ekstrem. Sistem "T-Drive" memungkinkan pelampung radial dan aksial dan memungkinkan untuk mengurangi berat keseluruhan disk, membawa keuntungan substansial dalam kemampuan berkendara. Cakram belakang juga terbuat dari baja dengan diameter 218mm.
Kaliper depan adalah aluminium monoblok model GP4-PR mesin dari padat, dudukan 4 piston titanium dengan diameter dibedakan 32-36 mm dan digerakkan oleh pompa radial dengan diameter 19 mm dan jarak 18 mm. Bantalan yang digunakan adalah Z04, sudah digunakan dalam balapan kejuaraan Superbike, di kejuaraan SuperSport dan di Moto2.

ducati MotoE untuk Piala Dunia 2023 (foto: Ducati)

Untuk MotoE 2023, Ducati telah menetapkan permintaan khusus untuk sistem pengereman di mana Brembo telah mengukur dan memproduksi komponen individu.
Sistem Ducati MotoE Ujung depan terdiri dari cakram baja berdiameter 338.5 mm ganda dengan ketebalan yang ditingkatkan, yang memiliki sirip pada diameter internal untuk meningkatkan permukaan pertukaran panas dan meningkatkan pendinginan cakram dalam kondisi penggunaan ekstrem di lintasan. Cakram baja ganda ini digabungkan ke dua kaliper GP4RR M4 32/36 dengan pompa radial PR19 / 18. Di bagian belakang, kaliper P34 bekerja pada unit cakram tunggal berdiameter 220mm dan setebal 5mm dengan pompa PS13.

Disk depan T-Drive dengan sirip pendingin untuk MotoE oleh Ducati (Foto: Brembo)

Pilot dari MotoE Mereka juga berlomba di kompetisi lain dan beberapa di antaranya sudah terbiasa menggunakan rem setang belakang. Sejak MotoE tanpa kopling, setang kiri bebas, sehingga beberapa pengendara meminta untuk memiliki tuas kontrol rem belakang di sana. Dengan demikian, Brembo telah memasok untuk MotoE di Energica, model 14RCS set ganda (satu bertahap dan satu lebih cepat).
Juga pada prototipe Ducati dimungkinkan untuk memiliki kontrol rem belakang di stang; tim akan memilih apakah akan melengkapi diri mereka dengan itu atau tidak. Kontrol pijakan kaki tetap ada dan kontrol caliper belakang adalah kontrol di mana pengendara memberikan lebih banyak tekanan (tuas di stang atau yang ada di footboard).
Pada awalnya, selama tes yang dilakukan oleh Alex De Angelis di trek Vallelunga, Ducati telah memasang sepasang cakram berdiameter 327mm dan tebal 7,1mm di bagian depan tanpa sirip pendingin tetapi pilihan terakhir jatuh pada cakram yang lebih besar dengan kualitas pembuangan panas yang lebih baik.

Tuas rem belakang pada MotoE oleh Ducati (foto: Ducati)

dapur dari MotoE dari Ducati

Foto dan video: Ducati

Bagi mereka yang ingin mengetahui detail lainnya dari MotoE Piala Dunia, ini adalah tautan ke bagian khusus (la MotoE Piala Dunia)

Ducati MotoE Prototipe listrik

MotoE Piala Dunia 2023
Detail V21L, motor listrik Ducati

Untuk terus mengikuti MotoE World Cup, berlangganan siaran Epaddock Whatsapp dan terima semua berita kami di ponsel Anda secara real-time: cari tahu caranya di sini.

EnglishItalianSpanishIndonesian