Claudio Domenicali di trek dengan Ducati MotoE di Mugello

Claudio Domenicali di trek dengan Ducati MotoE di Mugello
Ducati MotoE tes lintasan
Dua prototipe dari MotoE Ducati saat tes di Mugello (Foto: Ducati)

Claudio Domenicali: “Ketika saya menguji Ducati untuk pertama kalinya MotoE Saya merasa seperti hidup dalam momen bersejarah".

“Ketika saya menguji Ducati untuk pertama kalinya MotoE Saya merasa seperti hidup dalam momen bersejarah". Demikian postingan Linkedin oleh Claudio Domenicali, CEO Ducati, untuk menceritakan pengalaman pertamanya di Ducati. MotoE, prototipe listrik yang akan berpartisipasi dalam MotoE Piala Dunia dimulai pada 2023.
“Seluruh dunia sedang melalui masa yang sangat menantang. Kelestarian lingkungan adalah elemen yang harus dipertimbangkan oleh semua perusahaan dan individu sebagai prioritas jika kita benar-benar ingin serius dalam menjaga keseimbangan planet kita. Emisi CO2 harus dibatasi dan dalam konteks ini sepeda motor dan mobil listrik akan menjadi bagian dari solusi, tentunya hanya jika listrik dihasilkan dari sumber yang terbarukan”.

Ducati MotoE tim proyek
Tim proyek dari MotoE dikemudikan oleh Roberto Canè, Direktur eMobility Ducati (Foto: Ducati)

“Kendaraan listrik jelas merupakan teknologi yang paling siap pakai, tetapi masih ada kekhawatiran tentang supercar dan superbike, di mana bobot rendah mutlak diperlukan. Di Ducati kami benar-benar ingin menyentuh masa depan secara langsung, jadi kami menerima dengan penuh tekad tantangan untuk mengembangkan motor balap listrik berkinerja terbaik yang dimungkinkan oleh teknologi saat ini.
Setelah banyak berpikir dan berbicara, motornya sekarang sudah siap dan beberapa minggu yang lalu giliran saya untuk mengujinya di trek Mugello. Tim berada di sana untuk sesi tes yang dijadwalkan untuk mempersiapkan motor untuk musim 2023, ketika Ducati MotoE itu akan menjadi motor resmi FIM Enel MotoE™ Piala Dunia. Garasi itu penuh dengan insinyur dan mekanik untuk tes dengan Alex De Angelis dan Chaz Davis ”.

“Sebelum memasuki trek, saya mengambil kursus pelatihan keselamatan, karena motornya masih prototipe dan berjalan dengan voltase sangat tinggi, jadi ada prosedur yang sangat ketat untuk diikuti.
Pelatihan selesai, pengisian daya selesai, setelan kulit terpasang: saatnya memegang setang untuk perjalanan pertama dalam hidup saya dengan superbike listrik.
Menginjaknya, saya langsung mengenali kualitas sepeda yang tinggi. Setiap komponen, mulai dari bagian serat karbon hingga pasak kaki dan dasbor, dibuat dengan sangat baik dengan desain yang terinspirasi balap.
OK mari kita pergi. Saya menekan tombol kanan, dengan lembut memutar pedal gas dan segera bergerak di sepanjang pit lane Mugello yang sudah dikenal, sekilas melewati bahu saya dan inilah saatnya untuk melihat apa yang mampu dilakukan oleh mesin revolusioner ini ”!

“Motor ini menawarkan akselerasi super mulus di tikungan dan hubungan antara rotasi pergelangan tangan kanan dan torsi sangat sederhana dan linier. Pengeremannya fantastis dan penanganan pada chicanes lebih baik dari yang saya harapkan.
ducati MotoE dibuat seringan mungkin mengingat teknologi yang ada saat ini. Bahkan jika bobotnya dibandingkan dengan Panigale lebih berat dan pengendara harus mengantisipasi perubahan arah, reaksi dan responsnya tetap sangat mudah dan lancar.
Saya hanya melakukan dua putaran masing-masing 6/7 lap, tetapi ketika saya kembali ke pit, saya merasakan kebanggaan yang tak tertahankan untuk seluruh tim Ducati. MotoE. Bagus, teman-teman ”!

Foto-foto Ducati MotoE

Foto dan video: Ducati

Untuk terus mengikuti MotoE World Cup, berlangganan siaran Epaddock Whatsapp dan terima semua berita kami di ponsel Anda secara real-time: cari tahu caranya di sini.

EnglishItalianSpanishIndonesian