Ban dari MotoE dijelaskan oleh Piero Taramasso

Ban dari MotoE dijelaskan oleh Piero Taramasso
Ban Slick dikembangkan oleh Michelin untuk MotoE Piala Dunia

Sudah hadir di MotoGP sebagai pemasok ban tunggal sejak 2016, Michelin diterima menjadi mitra juga untuk organisasi MotoE Piala Dunia. Alasannya dikemukakan oleh Matthieu Bonardel, Direktur Michelin Motorsport, pada saat presentasi kejuaraan baru: “Sejak awal, Michelin telah memilih proyek yang bertujuan untuk meningkatkan mobilitas dan membuatnya lebih aman, lebih murah dan lebih menghargai 'lingkungan Hidup. Sana MotoE Piala Dunia adalah salah satunya. Dengan terciptanya kejuaraan baru ini, FIM dan Dorna Sports memberikan jawaban yang kuat dan konkrit atas permasalahan mobilitas dengan menghadirkan kompetisi pertama untuk 100% sepeda motor listrik. Ini akan menjadi laboratorium pengembangan yang berharga untuk inovasi yang dapat muncul dalam ban standar Michelin masa depan. Oleh karena itu, kami sangat senang dapat berpartisipasi dalam dasar kejuaraan baru ini sebagai mitra teknologi. "

Piero Taramasso, kiri di foto.

Setelah keputusan dibuat, pengembangan proyek jatuh ke tangan Piero Taramasso, yang menghabiskan 30 tahun di Michelin, setengahnya di sektor Motorsport. Saat ini Taramasso bertanggung jawab atas bisnis roda dua Michelin Motorsport dan menangani trek dan off-road. Bertemu dengannya di GP San Marino di Misano, dia memberi tahu kami hal itu saat Michelin mulai mengerjakan proyek tersebut MotoE, penelitian difokuskan pada tiga bidang: produk komersial, ban MotoGP dan yang dikembangkan untuk kejuaraan Superbike di mana Michelin beroperasi. Untuk melakukan tes untuk sampai pada keputusan itu Alessandro Brannetti, pengemudi tes resmi Energica, dan Loris Capirossi. Gaya mengemudi yang berbeda dari kedua pembalap ini (Capirossi, misalnya, memiliki pengereman yang lebih agresif) memungkinkan dilakukannya serangkaian pengujian dalam kondisi yang sangat berbeda.

Brannetti dan Capirossi selama tes di Misano pada 2018

Pilihan jatuh pada ban depan yang diturunkan dari MotoGP dan ban belakang dikembangkan dari pengalaman di kejuaraan Superbike nasional (misalnya Prancis dan Spanyol). Perusahaan asal Prancis itu telah menetapkan ban depan berukuran 3,75 × 17 inci dengan struktur yang sama dengan yang dimiliki MotoGP untuk kemampuannya menahan beban tinggi. Kompleks, meski berasal dari MotoGP, dikhususkan untuk MotoE: sebenarnya tipe sedang untuk beradaptasi dengan baik pada suhu tinggi dan rendah.
Bagian belakang berukuran 6 × 17 inci, memiliki struktur yang sangat lembut karena tidak terlalu stres dibandingkan MotoGP dan komponnya sangat lembut untuk pegangan instan. Pengecualiannya adalah ban yang disiapkan untuk GP di Austria: mengingat karakteristik khusus dari Red Bull Ring, Michelin telah memasok ban dengan kompon yang sedikit lebih keras, katakanlah ban yang agak lunak daripada yang ekstra lembut.

Berikut infografik versi bahasa Inggris

Di semua balapan sejauh ini, performa ban telah sesuai dengan harapan, dengan performa yang sebanding di sesi pagi hari di aspal dingin dan di cuaca panas. Pakaiannya seragam dan memungkinkan performa yang konsisten dari awal hingga akhir balapan. Ini terlepas dari MotoE tidak dilengkapi dengan kontrol traksi, yang membuat pekerjaan ban belakang lebih menuntut. Taramasso menjelaskan, gaya berkendara yang dikembangkan para pengemudi untuk itu MotoE membutuhkan banyak tikungan, gayanya jauh lebih mirip dengan Moto3 daripada MotoGP, dan dalam situasi ini performa ban terbukti sangat stabil, dengan sudut kemiringan hingga 60 ° (mengingat Tim Elektronik LCR disebut Misano).

Niccolò Canepa dan MotoE dari LCR E-Team di Misano

Dalam jangka pendek, tidak ada pengembangan yang direncanakan untuk bagian depan sementara bagian belakang sedang dikerjakan: beberapa pengendara mengalami sedikit goyangan pada motornya saat membuka throttle saat keluar dari tikungan dengan motor yang sudah lurus.
Untuk detail lebih lanjut tentang ban Michelin untuk MotoE, termasuk untuk hujan, Anda dapat berkonsultasi dengan bagian "ban MotoE".

EnglishItalianSpanishIndonesian